Pages

Banyakkan Berselawat....

Banyakkan Berselawat....

29 July 2010

PERMATA HATI..





Islam meletakkan amanah yang besar untuk mendidik anak-anak. Anak-anak yang diibartakan sebagai harta perlu dijaga sebaik mungkin. Jika dijaga dan dipelihara dengan baik, harta itu akan menjadi ”hiasan hidup” yang berharga, jika salah didikan akan pula menjadi ”musuh orang tuanya” (QS 64:14) dan “Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia… (Al-Kahfi: 46).

Islam memandang dunia kanak-kanak penuh dengan keindahan dan mempesonakan. Agar keindahan dan keterpesonaan itu tidak menyebabkan kanak-kanak leka dan membesar dalam suasana tanpa memahami adab, Islam mengamanahkan ibu bapa agar memberikan perhatian, panduan dan bimbingan. Jika ibu bapa membiarkan kanak-kanak diselubungi keterpesonaan melampau, kanak-kanak membesar dalam suasana yang timpang dan berbahaya. Kanak-kanak akan mengambil tindakan berdasarkan rasa dan gerak naluri semata-mata. Akan menyebabkan terjerumus ke lembah bahaya dan penuh kepura-puraan.



Rasulullah s.a.w menganjurkan agar kita menghormati anak-anak dengan memberi didikan dengan sebaik mungkin. Allah s.w.t menberi rahmat kepada seseorang yang menbantu anaknya sehingga anak itu dapat berbakti kepadanya. Ada seorang sahabat bertanya; ”Bagaimana cara menbantunya? Jawab Baginda, ”Menerima segala usahanya walaupun kecil,memaafkan kesilapannya, tidak membebaninya dengan beban yang berat, dan tidak pula memaki sehingga melukai hatinya.”
Kita sering mendengar ibu bapa mengeluh tentang anak-anak yang nakal, degil dan tidak “mendengar kata. Sehingga keluar kata-kata seperti “memang dasar anak degil”, “anak syaitan” atau lain-lain perkataan yang tidak baik daripada mulut ibu bapa sendiri. Mereka sebenarnya tidak sedar bahawa kedegilan anak-anak itu adalah berpunca daripada salah asuhan mereka sendiri.

Prof Dr. Hamka menjelaskan cara terbaik mendidik anak ialah: ”Hendaklah perjalanan hidupmu dengan anak-anakmu lurus dan pertengahan.Hendaklah kamu menjadi kaca yang jernih dan bercahaya untuk ditilik oleh anak-anakmu,Jauhkan dirimu daripada perbuatan tercela.”

Anak-anak mudah meniru. Orang tuanya merupakan idolanya. Apabila melihat kebiasaan baik daripada kedua-dua orang tuanya, kanak-kanak dengan cepat mahu mencontohinya. Dunia anak adalah dunia permainan. Dengan bermain dan berhubung dengan mereka secara tidak langsung kita juga mendidiknya. Justeru itu Rasulullah s.a.w menekankan pentingnya bermain bersama anak. Sabda baginda yang bermaksud: ”Siapa yang mengembirakan hati anaknya, maka ia bagaikan memerdekakan hambanya. Siapa yang bergurau untuk menyenangkan hatinya, maka ia bagaikan menangis kerana takut kepada Allah s.w.t.”


“…Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami, isteri-isteri kami dan anak-anak kami sebagai penyenang hati.” (Al-Furqan: 74)

28 July 2010

Kita sudah kembali ke zaman jahiliyah?




Kita sudah kembali ke zaman jahiliyah?

Adakah kita terfikir perkara ini?
Bukankah kita sekarang berapa dalam era moden yang canggih?
Sebenarnya kita sudah berada dalam era yang lebih teruk dari zaman jahiliyah.

Ingin sekali ana bawakan diri kita agar melihat beberapa perbezaan yang menjadi kita sekarang lebih teruk dari zaman jahiliyah;

Zaman Jahiliyah VS Zaman Sekarang


1.Memudaratkan diri dengan meminum arak VS Memudaratkan diri dengan arak,dadah,gam,merokok dan banyak lagi

2.Merogol wanita yang tiada kaitan dengan dirinya VS Merogol wanita yang mempunyai kaitan dengan dirinya; Ayah merogol anak, abang merogol adik, datuk merogol cucu

3.Membunuh anak perempuan yang baru dilahirkan VS Membunuh anak lelaki dan perempuan

4.Menanam anaknya hidup2 di dalam tanah VS Tidak lagi menanam anaknya di dalam tanah malah membuang anak ibarat sampah dan najis

5.Menjadikan orang miskin sebagai hamba abdi VS Menjadikan ibubapa sebagai orang gaji

MasyaAllah, adakah kita perasan tentang keadaan yang melanda pada zaman ini. Adakah ini yang dinamakan era globalisasi? Marilah kita bermuhasabah kembali bagaimana kita menggunakan kecanggihan pada era moden ini?

Sungguh benar janji Allah dalam Al Quran;

“ Baginya manusia ada malaikat-malaikat yang selalu menjaganya begiliran,dari depan dan belakangnya. Mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia.”
(Surah Ar-Ra’d:13;11)


Ingin kita melihat Rasulullah sedih? Sudah pasti kita tidak sanggup melihat kekasih Allah ini bersedih bukan. Sedangkan Rasulullah amat mengasihi kita sebagai umat Baginda. Ingatkan pada diri kita bahawa kita adalah umat Rasulullah. Umat yang akan mendapat syafaat Baginda.

Marilah kita membentuk peribadi mukmin dalam diri kita agar kita dapat mendidik keluarga kita dan seterusnya mendidik masyarakat kita. InsyaAllah. Mari kita mulakan dari diri kita dahulu.

SELAMAT BERMUJAHADAH……


26 July 2010

MASA LAPANG..




“Akak ada program lagi minggu ni? Tiap2 minggu akak ada program”


Inilah pertanyaan yang sering dilontarkan kepada siapa yang memanfaatkan cutinya dengan program2 yang berfaedah. Kenapa kita perlu memanfaatkan hujung minggu kita? Cuba kita fikir, apa yang kita akan buat pada hujung minggu yang tiada kleas dan kuliah? Adakah kita betul2 manfaatkan masa lapang itu dengan kita menelaah pelajaran? Sudah tentu tidak bukan, kita akan habiskan hujung minggu dengan tidur,main game,tengok cerita dan lain2.

InsyaAllah,cara paling berkesan agar kita gunakan hujung minggu dengan berfaedah ialah dengan mengikuti program2. Subhanallah, terlalu banyak program2 yang dianjurkan oleh semua pihak pada hujung minggu. Cuma terletak kepada kemahuan dan kesungguhan kita untuk mencari dan mengikutinya.


Masih ingat pesanan Rasulullah kepada kita agar kita mengingati 5 perkara sebelum 5 perkara? Salah satunya ialah MASA LAPANG SEBELUM SEMPIT.

Masih ingat perkara yang akan disoal oleh Allah nanti? Salah satunya ialah NIKMAT MASA yang diberikan.

Masih ingat kata2 bahawa jika ingin melihat seseorang itu, lihatlah apa yang dibuat oleh seseorang itu pada MASA LAPANGnya.

Penting kan memanfaatkan masa lapang kita. Pilihan berada di tangan setiap individu. Adakah kita ingin memanfaatkan masa lapang dengan perkara yang berfaedah atau memanfaatkan masa lapang dengan perkara yang tidak berfaedah?

Wahai diri yang kerdil ini dan sahabat2, marilah kita bermuhasabah kembali bagaimana kita menggunakan nikmat masa yang Allah berikan kepada kita. Semoga kita dapat memenfaatkan masa lapang kita sebaiknya. IsyaAllah.

22 July 2010

BERSEMANGATLAH WAHAI MUJAHID MUJAHIDAH



Dan janganlah kamu merasa lemah,dan jangan pula bersedih hati,sebab kamu paling tinggi derajatnya, jika kamu orang beriman.
(Al Imran;139)


Wahai mujahid mujahidah,

Antum adalah penyambung rantai perjuangan Rasulullah,
Antum adalah ikutan pada yang lain,
La takaf wa la tahzan, Innallah ha ma'ana...
Jangan gelisah dan jangan bersedih, sesungguhnya Allah bersama2.

Teruskan Perjuangan,
Perjuangan kita hanya secebis sahaja berbanding Rasul dan Sahabat,
InsyaAllah, kita semua mampu menghadapinya.


20 July 2010

NOSTALGIA...



Nostalgia
Album : Amal Kerana Allah
Munsyid : Shoutul Amal
http://liriknasyid.com

Terkenang sebuah memori lalu
Kisah persahabatan kita bersama
Di dalam satu pengajian
Menuntut ilmu dan pengalaman
Mengingatkanku pengorbananmu
Terpahat padu di kalbuku

Bersama rakan taulan dan guru
Tawa riangmu menghiburkan hatiku
Indahnya suasana ketika itu
Terjalin ukhuwah sejati

Nasihatmu sungguh bermakna bagiku
Mengenalkanku erti kehidupan
Susah payah kita hadapi bersama
Itulah asam garam dalam kehidupan

Ya Tuhanku tabahkan hatinya
Kuatkan semangatnya untuk menghadapi hidup
Limpahkanlah maghfirah dan kasih sayang-Mu
Agar hidupnya sejahtera di dunia akhirat



Ana rindu sangat pada sahabat2 yang telah selamat masuk ke maincampus... Hujung minggu lepas sahabat2 ana berkumpul bersama2 bagi mengeratkan ukhuwah yang telah terjalin. Ana teringin sangat nak bersama2 mereka kerana terlalu menggunung perasaan rindu ini pada mereka.

Ana masih ingat mesej2 yang sahabat2 hantar sebelum mereka mendaftar di maincampus.
"Dayah,kami pergi kuantan dahulu ya. Dayah jangan putus asa. Teruskan perjuangan. Kami akan sentiasa tunggu dayah..."

Betapa sebaknya hati ana saat itu bila merasakan Allah akan pisahkan kami sebentar bagi meneruskan perjuangan masing2. Ingin sekali ana berada bersama2 mereka. Tetapi ana tahu perancangan Allah adalah terbaik. Mungkin Allah nak hadiahkan kerinduan yang amat menggunung ini.

Sahabat,antum sangat bermakna buat diri ini. Terlalu banyak kenangan kita bersama yang sukar dihakis dari ingatan ana.

Hati ana semakin sebak dan kerinduan semakin menggunung apabila ana sampai di Madrasah Rahmaniah pada hujung minggu lepas. Kaki ana sangat berat nak melangkah ke madrasah itu kerana terlalu banyak memori kita bersama. Subhanallah, terlalu besar nikmat ukhuwah yang dipinjamkan Allah. Bila ana memandang setiap sudut di madrasah,pasti wajah sahabat2 akan hadir dan membuatkan hati ana bertambah sebak.

Apabila ana memandang dewan dan surau ana terkenang di situlah kita melaksanakan program. Di dapur pula,terkenang sahabat2 yang suka berlawak sambil memasak dan menghabiskan makanan. Di taman permainan terkenang kita berebut untuk bermaian.Terbayang wajah ayu yang tak penat menghayunkan buaian. Diserikan lagi dengan gelak ketawa. Subhanallah,indah sungguh. Bila ana menjejakkan kaki di dalam rumah tempat sister tidur, lagilah hadir wajah sahabat2. Ana tak lepaskan peluang untuk melihat tempat kita beriadah, di situ membuatkan ana lama memandang. Satu persatu tergambar permaiann kita main yang diketuai oleh fazilah. Ana senyum dalam tangisan...

Sahabat,ingin sekali ana bersama2 antum. Ana amat menyayangi sahabat semua. Doakan ana ya.

16 July 2010

YA RASULULLAH...






مَنْ صَلَّى عَلَيَّ وَاحِدَةً صَلَّى الله عليه عَشْرًا

Maksudnya: Sesiapa yang berselawat ke atasku dengan satu selawat nescaya Allah akan berselawat dengan sepuluh kali.


Menurut guru ana, dengan berselawatlah langkah cepat kita untuk mendapat syafaat Rasullulah di Padang Mahsyar kelak di mana tidak ada siapa yang dapat menolong kita melainkan syafaat Rasulullah dan rahmat Allah. Tidak ada amalan yang Allah turut meyertai hamba2Nya melainkan amalan berselawat kepada Rasulullah.

Seorang sahabat Nabi s.a.w. yang bernama Auf bin Malik bercerita, suatu hari Nabi s.a.w. bersabda kepada kami, “Tahukah engkau apa yang telah ditawarkan Tuhanku malam tadi kepadaku?” Kami berkata: “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.”
Rasulullah s.a.w. berkata, “Allah menawarkan kepadaku sama ada memasukkan sesetengah umatku ke dalam syurga, atau memberiku syafaat. Aku lalu memilih syafaat.”
Kami lalu berkata, “Wahai Rasulullah, mintakanlah kepada Allah agar menjadikan kami termasuk dalam golongan ahli syafaatmu.”
Baginda menjawab: “Syafaat ini untuk semua Muslim.”
(Hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Tirmizi dan Ibn Majah)


Tidakkah kita merindui Rasulullah?
Yang membawa cahaya di muka bumi ini...

Tidakkah kita bersyukur menjadi umat Baginda?
Masih kita ingat kisah di saat Rasulullah hendak menghembuskn nafas Baginda yang terakhir, apa yang di sebut oleh Baginda???
“ummatii, ummatii, ummatii” – “Umatku, umatku, umatku”

Mampukah kita mencintai sepertinya? Allahumma sholli ‘ala Muhammad wa baarik wa salim ‘alaihi Betapa cintanya Rasulullah kepada kita.

"Ya Rasulullah,kami amat merinduimu. Temukanlah kami dengan mu Ya Rasulullah."

Buat diri dan sahabat2, berselawatlah kita kepada kekasih Allah yang mulia ini.
Barangsiapa yang mencintai Rasulullah,Allah pasti mencintainya. Marilah kita sama-sama mengejar cinta Allah dan Rasul.

"Ya Rabbi solli 'alaa Muhammad"
InsyaAllah,Ahad ini di Masjid as-syakirin akan diadakan majlis yang amat bermakna bagi menyemai kecintaan kepada Rasulullah. Jika diberi kelapangan oleh Allah,datang la. Semoga Rasulullah dekat dihati kita. InsyaAllah.

10 July 2010

ISRA' MIKRAJ



‘Masa adalah kehidupan.’
Betapa benarnya ulama’ tersebut tatkala beliau mengungkapkan kata-kata di atas. Masa lebih berharga dari emas, tidak mampu dijual beli dan tiada gantinya.
Detik masa akan sentiasa berlalu. Hari bertukar bulan, dan bulan bertukar tahun. Dan kini, samada kita sedar ataupun tidak, kita sudah menghampiri ke penghujung bulan Rejab. Sudah tiba masanya untuk kita sama-sama muhasabah diri, sejauh mana penghayatan kita terhadap bulan-bulan yang telah Allah sediakan untuk kita.


BULAN REJAB

Bulan rejab merupakan salah satu daripada empat bulan haram dalam kalendar Islam.

إن عدة الشهور عند الله اثنا عشر شهرا فى كتاب الله يوم خلق السموت والأرض منها أربعة حرم
‘Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah ialah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, diantaranya empat bulan haram.’
At-Taubah : 36


Selain Zulkaedah, Zulhijjah, dan Muharram, Rejab merupakan salah satu daripada bulan-bulan mulia, dimana diharamkan pertumpahan darah padanya. Juga sebagaimana bulan-bulan Islam yang lain, bulan Rejab dihiasi dengan ukiran peristiwa-peristiwa perjuangan Rasulullah dan Umat Islam. Bulan Rejab menjadi saksi kepada Hijrah pertama ke Habsyah, peristiwa Isra’ Mikraj, Perang Tabuk, pembukaan semula Baitul Maqdis oleh Salahuddin Al-Ayubi dan beberapa peristiwa yang lain.

ISRA' MIKRAJ

Peristiwa Israa’ Mikraj merupakan antara peristiwa yang paling istimewa dan luar biasa dalam hidup Baginda s.a.w. Beliau telah menjadi undangan Allah s.w.t. Dari Makkah ke Baitul Maqdis, dan seterusnya ke Sidratul Muntaha, beliau telah dimuliakan dengan pertemuan langsung dengan Allah s.w.t, pada tempat yang mana malaikat sendiri tidak dapat hadir.

سبحن الذى أسرى بعبده ليلا من المسجد الحرام إلى المسجد الأقصى الذى بركنا حوله لنريه من ءايتنا إنه هو السميع البصير
‘Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.’
Al-Isra’ : 1


Luka kehilangan Abi Talib dan Khadijah masih merah di hati, tatkala Rasulullah dengan penuh harapan memilih untuk berdakwah ke Thoif. Alangkah sedihnya hati tatkala menerima layanan yang tidak berperikemanusiaan oleh penduduk Thoif. Dalam pada itu, Rasulullah mengungkapkan kata-kata yang penuh bermakna;
إن لم تكن بك علي غضب فلا أبالى
‘Sekiranya engkau (wahai Allah) tidak murka kepadaku, maka aku tidak kisah.’

Betapa jelasnya Rasulullah s.a.w akan tugas yang dipikulnya. Beliau hanya penyampai dan Allah jualah pemberi hidayah. Para malaikat dan seluruh alam berkongsi kesedihan Rasulallah s.a.w, sehinggakan malaikat menawarkan untuk membinasakan penduduk Thoif.
Inilah suasana dimana berlakunya peristiwa Isra’ Mikraj. Tatkala muslimin bersedih dan tertanya-tanya adakah masih ada sinar harapan untuk dakwah ini.
Allah telah memilih masa yang paling sesuai untuk menyeru kekasih-Nya. Pertemuan dengan Allah s.w.t telah mengubati kesedihan Rasulullah s.a.w. dan memberi semangat baru kepada Baginda.

Umat Islam telah dihadiahkan dengan kewajipan solat. Kewajipan utama yang bakal menjadi rahsia perpaduan dan kekuatan ummat Islam. Betapa pentingnya solat sehinggakan Rasulullah s.a.w sendiri naik ke langit untuk menerimanya, dan bukan melalui perantaraan Jibril seperti kewajipan-kewajipan yang lain.
Peristiwa Isra’ Mikraj juga menjadi petanda bahawa Islam akan menerajui tampuk pemerintahan dunia satu masa nanti. Dengan menyebut Masjidilharam dalam ayat pertama surah Al-Isra’, Allah telah menjanjikan Makkah untuk muslimin, sedangkan Kaabah ketika itu dipenuhi berhala. Perjalanan Rasulallah s.a.w yang aman dari Makkah ke Palestin juga menjadi tanda bahwa Islam akan menguasai tanah diantara kedua-duanya.
Perjalanan Rasulullah s.a.w ke Baitul Maqdis menjadi petanda akan kepentingan dan ketuanan bumi Palestin kepada umat Islam. Bumi yang menjadi rebutan dan sentiasa bergelojak ini akan hanya aman apabila muslimin kembali memerintahnya.


REJAB DAN RAMADHAN

Apabila tibanya bulan Rejab, Rasulullah s.a.w akan meningkatkan amalan beliau. Terutamanya puasa. Ini kerana Rejab merupakan titik tolak untuk menghadapi Ramadhan. Doa Rasulallah s.a.w ketika datang bulan Rejab;
اللهم باركلنا فى رجب وشعبان وبلغنا رمضان
‘Ya Allah, berkatilah kami pada bulan Rejab dan Syaaban, dan pertemukanlah kami (panjangkan umur kami sehingga dapat berjumpa) dengan Ramadhan.’
Apabila tiba sahaja Ramadhan, Rasulallah s.a.w dan para sahabat akan mengucapkan selamat tinggal sesama mereka. Beruzlah dan bermunajat, masing-masing berusaha untuk mencapai tahap yang tertinggi di sisi Allah s.w.t. Jelas kelihatan kesungguhan mereka, kesungguhan yang bermula daripada Ramadhan yang lepas, ditiupkan pada awal Rejab, yang akhirnya membara dan terus meningkat di bulan Ramadhan.

SYAABAN MENANTI

Rejab yang bersejarah dan penuh dengan kebaikan ini akan pergi meninggalkan kita. Sedangkan kita baru sahaja berkenalan dengan Isra’ Mikraj, kepentingan Al-Quds dan perjuangan saudara kita disana.
Ramadhan al-Mubarak semakin menghampiri, malangnya kita masih belum mengorak langkah kearahnya. Puasa sunat kita masih longlai.
Adakah begitu malang nasib kita?
Sahabat yang dikasihi sekalian, ketahuilah bahawa pintu kebaikan sentiasa terbuka luas. Dan Allah tidak akan sesekali mensia-siakan amalan hambanya yang ikhlas.
إن الذين ءامنوا وعملوا الصلحات إنا لا نضيع أجر من أحسن عملا
‘Sebenarnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh sudah tetap Kami tidak akan menghilangkan pahala orang-orang yang berusaha memperbaiki amalnya.’
Al-Kahfi : 30


Pedoman yang diambil dari kealpaan yang lalu,
Lebih bermakna dari ilmu yang dibiarkan membisu.
Sekiranya pemergian Rejab itu ditangisi,
Semoga Syaaban yang bakal menanti menghiburkan hati.
Sedikit peringatan buat semua,
Dalam keasyikan memburu cinta,
Jangan lupa perjuangan mereka disana.


08 July 2010

ILMU


KATA-KATA SAIDINA ALI K.W:

"Barangsiapa yang menuntut ilmu, sesungguhnya syurga itu sentiasa menuntutnya. Barangsiapa yang menuntut maksiat,sesungguhnya neraka itu sentiasa menuntutnya."

Ilmu itu adalah lebih baik dari harta kerana:
1. Ilmu adalah warisan para nabi,manakala harta adalah warisan Qarun dan fir'aun.
2. Ilmu menjaga dan memelihara tuannya,manakala harta pula,tuannya perlu menjaganya.
3. Orang yang mempunyai ilmu ramai sahabatnya. Manakala orang yang mempunyai harta,ramai musuhnya.
4. Ilmu itu jika diajarkan,ia akan bertambah. Manakala harta pula jika dibelanjakan ia akan berkurangan.
5. Orang yang berilmu diseru dengan nama kebesaran dan kemuliaan. Manakala orang yang berharta pula diseru dengan kecelakaan dan kebakhilan.
6. Ilmu tidak perlu dijaga daripada pencuri. Manakala harta pula perlu dijaga dari kecurian.
7. Ilmu dapat memberi syafaat kepada tuannya. Orang yang berilmu dapat memberi syafaat kepada orang lain. Manakala orang yang berharta, akan dihisab pada Hari Kiamat.
8. Ilmu adalah kekal,manakala harta akan kehabisan dan tidak akan kekal.
9. Ilmu dapat menerangkan hati. Manakala harta pula dapat mengeraskan hati.
10. Orang yang berilmu mendakwa kehambaan(bersifat rendah diri). Manakala orang yang berharta mendakwa ketuhanan.


06 July 2010

SELAMAT JALAN TEMAN!!!


Sebiru hari ini
birunya bagai langit terang benderang
sebiru hari kita
bersama disini
seindah hari ini
indahnya bak permadani taman syurga
seindah hati kita
walau kita kan berpisah

reff:bukankah hati kita telah lama menyatu
dalam tali kisah persahabatan illahi
pegang erat tangan kita terakhir kalinya
hapus air mata meski kita kan terpisah
selamat jalan teman
tetaplah berjuang semoga kita bertemu kembali
kenang masa indah kita
sebiru hari ini


Buat sahabat2 yang akan meneruskan perjuangan di UIA Kuantan dan Gombak,

Selamat berjuang ke Kuantan dan Gombak.
Semoga sahabat2 sentiasa diberkati kerana orang yang menuntut ilmu di jalan Allah akan dipermudahkan langkahnya ke syurga.
Doakan dayah agar sama2 dapat bejuang di Kuantan kelak bersama sahabat2.
Sayang sangat pada semua sahabat..

SELAMAT JALAN TEMAN!!!
TERUSKAN PERJUANGAN!!!