Pages

Banyakkan Berselawat....

Banyakkan Berselawat....

26 June 2010

TAZKIRAH DARIPADA PEMANDU BAS


Mungkin kita seringkali dengar bahawa tazkirah hanya disampaikan oleh ustaz,ustazah,imam dan yang banyak ilmunya. Tapi post ana kali ini ingin ana kongsi tazkirah yakni peringatan yang ana dapat daripada seorang pak cik yang memandu bas.
Hebatkan pakcik ni.. Teruskan membaca.

1. Demi masa
2. Sungguh,manusia berada dalam kerugian.
3. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kebenaran.
(Al-'Asr)


Peringatan itu penting sepertimana suruhan Allah dalam Surah Al-'Asr yang menyeru agar kita saling nasihat-menasihati.

Sewaktu ana berada dalam bas bersama sahabat2 untuk ke kotaraya ana terdengar pakcik bas ini memberi komen tentang perkahwinan. Komennya, "Nak kahwin,jangan sibuk nak buat majlis besar2 sehingga hutang keliling pinggang. Dah dapat cucu,hutang kahwin dulu pun tak habis bayar lagi. Apa yang penting,anak2 kita selamat diijabkabulkan dengan sah, tak adalah kena tangkap basah ke. Terutama anak perempuan. Kalau mereka dah kahwin,mak ayah ni rasa tenang sikit, kalau tak rasa risau macamana la anak perempuan nanti kalau mak ayah dah tak ada."


Buat mawar2 agama, lihatlah betapa kehadiran kita dihargai. Jagalah maruah kita yang mahal itu. Tanpa maruah diri, rendahlahlah diri kita.

Pak cik ni memberi sedikit peringatan yang bagi ana sangat bermakna buat diri yang bergelar muslimah.
"Perempuan sekarang ni bukan macam perempuan dahulu, orang sekarang dah tak reti buat apa2 dah"
"Yang bergelar pelajar,asyik belajar aja. Dapur dah tak masuk2. Balik rumah, mak aja yang masak. Sekali sekala tengok la mak masak tu, nanti sikit2 boleh belajar."

Ana selalu dengar ungkapan ini daripada orang2 tua, "Orang perempuan ni, hebat mana dia belajar pun, dapur juga tempatnya. Tak akan boleh lari dari dapur"
Bagi ana kenyataan ini ada benarnya. Tak perlu kita menjadi tukang masak yang hebat, tetapi cukuplah sekadar kerja dapur menjadi kebiasaan buat kita yang bergelar wanita.


"Perempuan ni ada satu masalah lagi, asyik nak berlawa aja. Asal nak ke majlis2,semua nak pakai baju baru."

Bagi yang bergelar perempuan, adakah kenyataan ini terkena pada diri kita???

Mari kita kembali meyemak surat cinta daripada Allah, yakni Al-Quran yang memberi banyak peringatan buat kaum wanita dalam berhias.

Pada dasarnya perhiasan dalam erti kata mempercantik diri dan selain diri agar orang lain merasa senang memandang adalah diharuskan.Perhiasan itu selama mana ianya tidak bertentangan dan berlawanan dengan syara‘ adalah sangat digalakkan dan dituntut dalam Islam. Sebagai contoh, Allah memerintahkan agar manusia memakai perhiasan pada setiap kali pergi ke masjid, firmanNya:

“Wahai anak-anak Adam! Pakailah pakaian kamu yang indah berhias pada tiap-tiap kali kamu ke tempat ibadat (atau mengerjakan sembahyang), dan makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu melampau; sesungguhnya Allah tidak suka akan orang-orang yang melampaui batas.” (Surah al-‘Araf, ayat 31)

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلاَ تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الجَاهِلِيَّةِ الأُولَى

Dan tetaplah di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkahlaku (tabarruj) seperti orang-orang jahiliah dahulu". (Al-Ahzab:33)

Dalam Islam hukum bersolek bagi wanita ada pelbagai keadaan, ada hukumnya wajib, sunat, makruh dan haram, bergantung kepada keadaan dan niat atau tujuan ia dilakukan. Ayat di atas sebagai irsyad ( petunjuk/tunjuk ajar) kepada isteri-isteri Nabi s.a.w. agar tetap di rumah dan tidak bertabarruj sebagaimana orang-orang jahiliyah dahulu.

Mengapa jahilyah pertama/dahulu ini dikaitkan dengan tabarruj. Perempuan-perempuan jahiliyah pertama/awal memakai baju dari lu'lu' (permata), atau baju dari mutiara dan intan yang tidak berjahit kedua belah, dan berpakaian tipis yang menampakkan tubuh badannya. Dengan berpakaian begini, mereka akan berjalan di jalan-jalan mempamerkan diri mereka kepada kaum lelaki. Dan, dapat dirasakan bahawa zaman berkenaan adalah zaman yang penuh dengan kemewahan.

Beberapa Hadis Rasulullah saw sebagai paduan

أيَّمَا امْرَأَةٍ وَضَعَتْ ثِيَابَهَا فِي غَيْرِ بَيْتِ زَوْجِهَا، فَقَدْ هَتَكَتْ سِتْرَ مَا بَيْنَهَا وَبَيْنَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ

“Siapa saja di antara wanita yang menanggalkan pakaian-nya di selain rumah suaminya, maka ia telah mengoyak tirai pelindung antara dirinya dan Allah Azza wa Jalla.

مَثَلُ الرَّافِلَةِ في الزِّينَةِ في غَيْرِ أهْلِهَا ، كَمَثَلِ ظُلْمَةٍ يَوْمَ القِيَامَةِ لاَ نُورَ لهَا

“Permisalan wanita yang berhias untuk selain suaminya, adalah bagaikan kegelapan pada hari kiamat, tidak ada cahaya baginya.”

Maksudnya adalah wanita yang berlenggak-lenggok ketika berjalan dengan menarik pakaiannya, akan datang pada hari kiamat dalam keadaan hitam dan gelap, bagaikan berlenggak-lenggok dalam kegelapan. Dan hadits ini walaupun lemah, tetapi artinya benar, karena kenikmatan dalam maksiat adalah siksaan, wangi-wangian akan menjadi busuk dan cahaya menjadi kegelapan. Kebalikan dari taat, bahwa bau mulut orang yang berpuasa dan darah orang yang mati syahid lebih harum di sisi Allah dari bau minyak kasturi."

سَيَكُونُ فِي آخِرِ أُمَّتِي نِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ ، عَلَى رُؤُوسِهِنَّ كَأَسْنِمَةِ البَخْتِ ، اِلْعَنُوهُنَّ فَإنَّهُنَّ مَلْعُونَاتٌ

“Akan ada pada akhir umatku nanti wanita-wanita yang berpakaian tapi telanjang, kepala mereka bagaikan punuk unta, laknatlah mereka karena mereka adalah wanita-wanita yang pantas dilaknat.”

InsyaAllah,semoga menjadi peringatan buat yang bergelar muslimah.


Artikel lebih mendalam:http://saifunnizam.blogspot.com