Pages

Banyakkan Berselawat....

Banyakkan Berselawat....

28 June 2010

(Jikha duka hawa ka) "Perjuangan Engkau Terhadap Hawa Engkau"


Janji Kesolehan oleh Nafsu

Ketika engkau papa,nafsumu selalu menjanjikan kezuhudan. Namun ketika engkau banyak harta ia mendorongmu pada kerakusan. Ketika engkau belum Berjaya,nafsumu selalu menjanjikan kesyukuran. Namun ketika engkau berkuasa, ia mendorongmu pada kekufuran. Ketika engkau tidak punya jawatan, nafsumu menjanjikan kewarakan. Namun ketika engkau punya kedudukan, ia mendorongmu hilang amanah. Nafsu selalu menjanjikan kesolehan kepadamu ketika dirimu tidak punya apa-apa. Sedangkan, ketika engkau banyak harta, ia selalu mendorongmu pada kemaksiatan.(Al- Muhasibi)

HADITH 41

TERJEMAHANNYA:
Dari Abi Muhammad ‘Abdillah bin ‘Amru bin al-As radiyallahu ‘anhuma katanya: Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam bersabda: Tidak beriman seorang kamu sehingga adalah hawanya (kemahuannya ata kecenderungannya) mengikut kepada apa yang aku bawa dengan dia.

MENDAHULUI IMAN

Dalam menghadapi perkara ini seorang itu selalu diganggu atau dihalangi oleh bisikan hawa nafsunya, dan terjadilah pertentangan terhadap keimanan hingga perintah atau larangan yang terang dan tegas dari Allah dan RasulNya ditinggalkan atau dikemudiankan atau ditempuhkan dan ada kala ditolaknya kerana dipengaruhi oleh keinginan hati dan hawa nafsu. Hal ini amatlah berlawanan dengan tabiat dan jiwa serta akhlak orang yang beriman sebagaimana yang telah dikatakan Rasulullah; “Bahawa tidak beriman seorang kamu hingga hawanya mengikut kepada apa yang aku bawa dengan dia.”
Inilah kewajipan mutlak atas tiap-tiap orang yang beriman dan ini pula yang menjadi tuntutan asas atas tiap-tiap orang Islam, kerana antara iman dan Islam tidak ada perbezaan hakikat. Kedua-duanya tidak mungkin dipisah dari peribadi seorang insan yang menyedari wujudnya kebesaran Ilahi.
Memang sukar melawan hawa nafsu. Tetapi bagi seorang yang beriman, dalam usahanya untuk menunjukkan keimanan dan kecintaan atau kasih sayangnya terhadap agama Allah dan RasulNya wajiblah menundukkan kemahuannya dan memimpin peribadinya untuk menerima petunjuk dan perintah Rasul. Kerana inilah erti cinta sejati yang bertalian dengan iman yang mesti diutamakan dan didahulukan dari kecintaan kepada yang lain.
“Tidak beriman seorang kamu hingga adalah aku lebih cinta kepadanya daripada dirinya dan anaknya dan isterinya dan manusia sekaliannya.” (Sahih Bukhari dan Muslim)


MENDAHULUKAN HAWA NAFSU

Jika mendahulukan hawa nafsu, maka segala kebaikan tidak akan berlaku kerana hawa nafsu tidak pernah bersetuju dengan suatu yang dikehendaki iman.
Hawa nafsu ialah punca segala kejahatan. Mendahulukannya menyebabkan keruntuhan iman,akhlak dan kesejahteraan hidup. Rasulullah menyatakan; “Tiada beriman seorang kamu sehingga hawanya mengikut apa yang aku bawa.” Tetapi yang dibawanya tidak dapat diterima oleh hawa nafsu seorang begitu sahaja dengan cara yang mudah dengan alas an yang bermacam-macam ragam. Inilah sebabnya Allah telah mensifatkan mereka sebagaimana yang diterangkan pada firmanNya ini:
“Jika mereka tidak dapat memperkatakan bagi engkau,maka ketahuilah bahawa mereka hanya menurut hawa-hawa nafsu mereka; dan siapakah orang yang lebih sesat daripada orang yang menurut hawa nafsunya denga tidak ada petunjuk daripada Allah?”


Menurut al-Ghazali : Nafsu boleh dikekang dengan kekangan takwa. Dengan itu ia akan menjadi lemah dan tunduk mengalah. Kewarakan seseorang juga boleh membelenggunya sehingga nafsu tidak berpeluang menjalankan peranannya.Dengan kesedaran bahawa nafsu itu musuh yang akan mendatangkan kecelakaan , ia perlu dilemahkan dengan penghinaan. Jangan sekali-kali diberi muka dan dilayani keinginannya.


Ulama sufi menganjurkan tiga langkah untuk melemahkan hawa nafsu:

Pertama, setiap keinginan nafsu itu hendaklah dicegah dan ditahan. Ini bererti ia dikurung atau dibelenggu. Umpama binatang liar, apabila dikurung atau ditambat, ia menjadi jinak juga akhirnya.

Kedua, hendaklah diberikan suatu tekanan atau deraan yang berat ke atasnya. Umpama keldai yang liar, apabila dilebihkan muatan beban di atas belakangnya, nescaya ia menjadi lemah dan akan menurut perintah, apa lagi kalau dikurangkan rumput untuknya.

Ketiga, hendaklah sering berdoa, memohon perlindungan daripada Allah Taala agar terselamat daripada angkara nafsu jahat (nafsu ammaratun bil-su`).

Langkah ini penting, kerana hanya dengan mendapat rahmat Allah Taala, hamba-Nya akan bebas daripada pengaruh atau runtunan nafsu.


Dalam al-Quran, Allah mengisahkan, bahawa nabi Allah Yusuf alaihissalam bersabda, mafhumnya : “Dan aku tidak menyatakan diriku bebas dari kesalahan,kerana sesungguhnya nafsu itu selalu mendorong kepada kejahatan kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun,Maha Penyayang.”(12 : 53)


Nafsu yang berada di dalam diri kamu itu adalah sasaran utama bagimu, jika kamu Berjaya menundukkannya maka untuk selainnya itu adalah lebih mudah.
(As-Syahid Imam Hassan Al-Banna)