Pages

Banyakkan Berselawat....

Banyakkan Berselawat....

29 June 2010

Mana kami nak pergi???



“Siapa yang berbuat baik (beri kasih sayang) kepada anak yatim lelaki atau perempuan, adalah aku dan dia di dalam Syurga seperti dua ini (ditunjukkan dua jarinya yang dirapatkan).” (Riwayat Al Hakim).


RUMAH Titian Kasih yang disewa di Taman Tasik Titiwangsa.

70 penghuni Rumah Titian Kasih tiada tempat dituju selepas diarah keluar

KUALA LUMPUR: Nasib lebih 70 penghuni wanita dan kanak-kanak di rumah perlindungan golongan kurang bernasib baik, Rumah Titian Kasih (RTK) kini ibarat telur di hujung tanduk kerana mereka tidak lagi mempunyai tempat untuk berlindung selepas diarah keluar dari rumah yang disewa sekarang sebelum 1 Julai ini.

Ia berikutan RTK yang sebelum ini pernah melancarkan kutipan dana untuk memiliki rumah bernilai RM2.5 juta itu yang terletak di Persiaran Titiwangsa, Taman Tasik Titiwangsa di sini, gagal membelinya kerana dana yang dikumpul tidak mencukupi selain tiada pihak termasuk bank dan agensi kerajaan berkaitan bersetuju membantu usaha itu.

Pengasas RTK, Sharifah Adlan atau lebih dikenali sebagai Mak Pah di kalangan penghuni, berkata pihaknya menerima notis supaya berpindah dari rumah itu pada hujung tahun lalu dan ia dilanjutkan pemilik kediaman sehinggalah pemilik meminta mahkamah mengeluarkan arahan keluar dari rumah itu pada April lalu.

Oleh kerana kami tidak ada tempat sesuai untuk berpindah, jadi kami bersetuju membeli rumah itu dan mula melancarkan kutipan dana untuk tujuan itu selain memohon pinjaman bank. Namun, bank menolak permohonan kami minggu lalu dan kami kini buntu untuk menyelesaikan masalah ini.

Kami juga pernah meminta bantuan dari semua saluran kewangan termasuk Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) tetapi maklum balas yang diberikan amat mengecewakan.

Permohonan kepada Pusat Pungutan Zakat Majlis Agama Islam Wilayah Persekutuan (PPZ-MAIWP), MAIWP, Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (JAWI) juga gagal.

Alasan mereka ialah perlu men gutamakan asnaf lain yang lebih memerlukan sedangkan semua penghuni di sini memenuhi kriteria asnaf. Lebih dikesalkan, pihak Baitulmal memberi alasan RTK sering mendapat tajaan dan bantuan kerana kekerapan muncul di media massa, katanya kepada Sentral.
Beliau berkata, lebih 11 tahun beroperasi, bantuan yang diterima selama ini sebenarnya hanya cukup untuk perbelanjaan operasi RTK saja dan tidak diberikan secara tetap.

Sekarang kami buntu untuk menyelesaikan masalah kediaman ini. Kami hanya mahukan rumah untuk penghuni berlindung, katanya.

Beliau berkata, RTK sebolehnya tidak mahu mencari bangunan di luar Kuala Lumpur kerana pusat perlindungan berkonsep Islam seumpama ini masih kurang bilangannya di sini.

Ia amat diperlukan golongan seperti ibu tunggal, warga emas, orang kurang upaya (OKU) serta wanita dan kanak-kanak terbiar, pernah didera serta dirogol.

Kami memang mempunyai sebuah lagi rumah perlindungan tetapi ia dikhaskan untuk penghuni lelaki yang berjumlah lebih 50 orang. Tak mungkin kami boleh tempatkan semuanya di situ.

Pusat sebegini penting kerana ia berfungsi sebagai pelindung kepada mereka yang tidak ada tempat lagi untuk dituju, katanya.

Sementara itu, seorang penghuni yang hanya ingin dikenali sebagai Mak Linda, 37, berkata beliau merayu kepada mana-mana pihak supaya membantu menyelesaikan masalah penempatan penghuni di RTK kerana ia mengutamakan kebajikan wanita dan kanak-kanak Islam.

Berdasarkan pengalaman, tidak dinafikan ada segelintir pihak tertentu yang bila-bila masa saja boleh mengambil kesempatan terhadap golongan tidak bernasib baik ini termasuk memesongkan akidah golongan ini jika ingin menerima bantuan daripada pihak terbabit. Tetapi di sini, akidah kami dijaga kerana ia mementingkan aspek itu.

Selama hampir tujuh tahun, saya dan tiga anak berlindung di sini selepas kematian suami. Mak Pah dan sukarelawan di sini banyak membantu kami dan rakan senasib. Sedih sekiranya kami terpaksa juga keluar dari rumah berkenaan dan bersesak-sesak pula di rumah penghuni lelaki, katanya.

Penghuni yang juga sukarelawan RTK, Akmar Abu Bakar, 35, berkata beliau khuatir jika fokus RTK yang pernah mendapat anugerah Rumah Kebajikan Terbaik daripada JAWI, untuk mendidik dan melindungi penghuni rumah itu terjejas kerana kumpulan ini amat memerlukan bukan saja sokongan material malah moral dan emosi.

Ramai orang tidak menyedari hal ini dan tidak mahu menyelami permasalahan kami sehingga ada institusi yang sanggup memberi pelbagai alasan untuk tidak membantu. Ia menyedihkan memandangkan kebanyakan kes yang dihantar ke sini adalah dari agensi seperti JKM dan hospital.

Inilah tempat untuk golongan seperti saya melupakan trauma dan krisis yang dihadapi. Agak susah untuk mencari rumah perlindungan yang strategik dengan kemudahan sekolah dan hospital yang berdekatan. Jadi, saya merayu kepada pihak yang sudi supaya membantu kami dalam hal ini, katanya.

Di antara Hadis yang menunjukkan betapa besarnya kasih sayang Rasulullah ialah: “Barang siapa yang tidak mengasihi manusia, dia tidak dikasihi Allah. “(Riwayat At Termizi).



"Anjang baca paper berita harian hari ni tau,pasal rtk"

Ana agak hairan kenapa tiba2 sahabat seperjuangan ana mengantar mesej agar ana baca surat khabar. Ana memesan agar sahabat ana membelikan ana surat khabar berita harian,tetapi ternyata sudah habis. Alhamdulillah,adik kesayangan ana,husna memberi link agar ana dapat baca.
Saat itu,hanya Allah yang tahu betapa terkejutnya ana memikirkan nasib kanak2 dan wanita2 yang dijaga oleh mak pah.
Sebenarnya dengan izin Allah, ana berpeluang bersama penghuni2 rtk ini kerana adik ana,husna pernah menganjurkan program bersama penghuni rtk ini. Hati ana sangat tertaut pada penghuni rumah ini.

Ana teringat kembali bagaimana suasana sewaktu kami berprogram bersama penghuni rtk ini. Kedatangan kami di sambut oleh kanak2 kecil yang sangat gembira dengan kedatangan kami. Persoalanku, kenapa kanak2 secergas ini dimasukkan di sini? Akhirnya terjawab setelah mak pah menerangkan serba sedikit tentang latar belakang rtk ini. Perasaan ana saat itu,ingin ana jadi seperti mak pah suatu hari nanti.

Baru ana tahu betapa kanak2 ini memerlukan kasih sayang daripada seseorang. Perkara ini membuatkan ana muhasabah kembali,adakah selama ini ana bersyukur pada Allah kerana ana mendapat kasih sayang yang lengkap daripada keluarga. Tapi bagaimana nasib insan2 ini yang dari kecil sudah ditinggalkan.

Mak pah banyak memberi ana kesedaran bahawa kalau bukan kita yang nak prihatin pada kanak2 dan wanita ini,siapa lagi??? Mak pah sangat berjiwa kental. Beliau menguruskan sendiri tanpa mengharapkan bantuan dari sesiapa. Terlalu besar pegorbanan mak pah buat masyarakat.

Ana masih ingat pesanan mak pah buat kami,"adik,mak pah tak nak minta duit adik,mak pah cuma harap adik2 sayang la penghuni di sini macam keluarga adik2. Mereka sangat perlukan kasih sayang daripada kita. Mak pah tak paksa adik2 datang tiap2 minggu. Tapi follow up la mereka agar mereka rasa diri mereka dihargai."

Ana rindu sekali pada penghuni rtk ini. Bersama mereka memberi banyak erti dan membuat ana banyak berfikir. Apa kita nak jawab bila Allah tanya nanti adakah kita bersenang lenang sahaja sedangkan ada yang memerlukan bantuan???
Apa kita nak jawab teman2 seperjuangan sekalian.
Berapa ramai yang sanggup berkorban seperti mak pah ini. Sama2 lah kita hargai orang yang sangat prihatin pada masyarakat. Tanpa sukarelawan seperti mak pah,apa akan jadi kepada kanak2 dan wanita2 ini.....

"Ya Allah, kau bantulah saudara kami ini Ya Allah.Kuatkanlah mereka Ya Allah. Gantilah dengan yang lebih baik lagi Ya Allah. HanyaMu sebaik2 penolong."

“Kasihilah siapa sahaja yang ada di bumi nescaya akan mengasihi kamu siapa-siapa sahaja (malaikat) yang di langit.” (Riwayat Abu Daud).



28 June 2010

(Jikha duka hawa ka) "Perjuangan Engkau Terhadap Hawa Engkau"


Janji Kesolehan oleh Nafsu

Ketika engkau papa,nafsumu selalu menjanjikan kezuhudan. Namun ketika engkau banyak harta ia mendorongmu pada kerakusan. Ketika engkau belum Berjaya,nafsumu selalu menjanjikan kesyukuran. Namun ketika engkau berkuasa, ia mendorongmu pada kekufuran. Ketika engkau tidak punya jawatan, nafsumu menjanjikan kewarakan. Namun ketika engkau punya kedudukan, ia mendorongmu hilang amanah. Nafsu selalu menjanjikan kesolehan kepadamu ketika dirimu tidak punya apa-apa. Sedangkan, ketika engkau banyak harta, ia selalu mendorongmu pada kemaksiatan.(Al- Muhasibi)

HADITH 41

TERJEMAHANNYA:
Dari Abi Muhammad ‘Abdillah bin ‘Amru bin al-As radiyallahu ‘anhuma katanya: Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam bersabda: Tidak beriman seorang kamu sehingga adalah hawanya (kemahuannya ata kecenderungannya) mengikut kepada apa yang aku bawa dengan dia.

MENDAHULUI IMAN

Dalam menghadapi perkara ini seorang itu selalu diganggu atau dihalangi oleh bisikan hawa nafsunya, dan terjadilah pertentangan terhadap keimanan hingga perintah atau larangan yang terang dan tegas dari Allah dan RasulNya ditinggalkan atau dikemudiankan atau ditempuhkan dan ada kala ditolaknya kerana dipengaruhi oleh keinginan hati dan hawa nafsu. Hal ini amatlah berlawanan dengan tabiat dan jiwa serta akhlak orang yang beriman sebagaimana yang telah dikatakan Rasulullah; “Bahawa tidak beriman seorang kamu hingga hawanya mengikut kepada apa yang aku bawa dengan dia.”
Inilah kewajipan mutlak atas tiap-tiap orang yang beriman dan ini pula yang menjadi tuntutan asas atas tiap-tiap orang Islam, kerana antara iman dan Islam tidak ada perbezaan hakikat. Kedua-duanya tidak mungkin dipisah dari peribadi seorang insan yang menyedari wujudnya kebesaran Ilahi.
Memang sukar melawan hawa nafsu. Tetapi bagi seorang yang beriman, dalam usahanya untuk menunjukkan keimanan dan kecintaan atau kasih sayangnya terhadap agama Allah dan RasulNya wajiblah menundukkan kemahuannya dan memimpin peribadinya untuk menerima petunjuk dan perintah Rasul. Kerana inilah erti cinta sejati yang bertalian dengan iman yang mesti diutamakan dan didahulukan dari kecintaan kepada yang lain.
“Tidak beriman seorang kamu hingga adalah aku lebih cinta kepadanya daripada dirinya dan anaknya dan isterinya dan manusia sekaliannya.” (Sahih Bukhari dan Muslim)


MENDAHULUKAN HAWA NAFSU

Jika mendahulukan hawa nafsu, maka segala kebaikan tidak akan berlaku kerana hawa nafsu tidak pernah bersetuju dengan suatu yang dikehendaki iman.
Hawa nafsu ialah punca segala kejahatan. Mendahulukannya menyebabkan keruntuhan iman,akhlak dan kesejahteraan hidup. Rasulullah menyatakan; “Tiada beriman seorang kamu sehingga hawanya mengikut apa yang aku bawa.” Tetapi yang dibawanya tidak dapat diterima oleh hawa nafsu seorang begitu sahaja dengan cara yang mudah dengan alas an yang bermacam-macam ragam. Inilah sebabnya Allah telah mensifatkan mereka sebagaimana yang diterangkan pada firmanNya ini:
“Jika mereka tidak dapat memperkatakan bagi engkau,maka ketahuilah bahawa mereka hanya menurut hawa-hawa nafsu mereka; dan siapakah orang yang lebih sesat daripada orang yang menurut hawa nafsunya denga tidak ada petunjuk daripada Allah?”


Menurut al-Ghazali : Nafsu boleh dikekang dengan kekangan takwa. Dengan itu ia akan menjadi lemah dan tunduk mengalah. Kewarakan seseorang juga boleh membelenggunya sehingga nafsu tidak berpeluang menjalankan peranannya.Dengan kesedaran bahawa nafsu itu musuh yang akan mendatangkan kecelakaan , ia perlu dilemahkan dengan penghinaan. Jangan sekali-kali diberi muka dan dilayani keinginannya.


Ulama sufi menganjurkan tiga langkah untuk melemahkan hawa nafsu:

Pertama, setiap keinginan nafsu itu hendaklah dicegah dan ditahan. Ini bererti ia dikurung atau dibelenggu. Umpama binatang liar, apabila dikurung atau ditambat, ia menjadi jinak juga akhirnya.

Kedua, hendaklah diberikan suatu tekanan atau deraan yang berat ke atasnya. Umpama keldai yang liar, apabila dilebihkan muatan beban di atas belakangnya, nescaya ia menjadi lemah dan akan menurut perintah, apa lagi kalau dikurangkan rumput untuknya.

Ketiga, hendaklah sering berdoa, memohon perlindungan daripada Allah Taala agar terselamat daripada angkara nafsu jahat (nafsu ammaratun bil-su`).

Langkah ini penting, kerana hanya dengan mendapat rahmat Allah Taala, hamba-Nya akan bebas daripada pengaruh atau runtunan nafsu.


Dalam al-Quran, Allah mengisahkan, bahawa nabi Allah Yusuf alaihissalam bersabda, mafhumnya : “Dan aku tidak menyatakan diriku bebas dari kesalahan,kerana sesungguhnya nafsu itu selalu mendorong kepada kejahatan kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun,Maha Penyayang.”(12 : 53)


Nafsu yang berada di dalam diri kamu itu adalah sasaran utama bagimu, jika kamu Berjaya menundukkannya maka untuk selainnya itu adalah lebih mudah.
(As-Syahid Imam Hassan Al-Banna)


26 June 2010

TAZKIRAH DARIPADA PEMANDU BAS


Mungkin kita seringkali dengar bahawa tazkirah hanya disampaikan oleh ustaz,ustazah,imam dan yang banyak ilmunya. Tapi post ana kali ini ingin ana kongsi tazkirah yakni peringatan yang ana dapat daripada seorang pak cik yang memandu bas.
Hebatkan pakcik ni.. Teruskan membaca.

1. Demi masa
2. Sungguh,manusia berada dalam kerugian.
3. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kebenaran.
(Al-'Asr)


Peringatan itu penting sepertimana suruhan Allah dalam Surah Al-'Asr yang menyeru agar kita saling nasihat-menasihati.

Sewaktu ana berada dalam bas bersama sahabat2 untuk ke kotaraya ana terdengar pakcik bas ini memberi komen tentang perkahwinan. Komennya, "Nak kahwin,jangan sibuk nak buat majlis besar2 sehingga hutang keliling pinggang. Dah dapat cucu,hutang kahwin dulu pun tak habis bayar lagi. Apa yang penting,anak2 kita selamat diijabkabulkan dengan sah, tak adalah kena tangkap basah ke. Terutama anak perempuan. Kalau mereka dah kahwin,mak ayah ni rasa tenang sikit, kalau tak rasa risau macamana la anak perempuan nanti kalau mak ayah dah tak ada."


Buat mawar2 agama, lihatlah betapa kehadiran kita dihargai. Jagalah maruah kita yang mahal itu. Tanpa maruah diri, rendahlahlah diri kita.

Pak cik ni memberi sedikit peringatan yang bagi ana sangat bermakna buat diri yang bergelar muslimah.
"Perempuan sekarang ni bukan macam perempuan dahulu, orang sekarang dah tak reti buat apa2 dah"
"Yang bergelar pelajar,asyik belajar aja. Dapur dah tak masuk2. Balik rumah, mak aja yang masak. Sekali sekala tengok la mak masak tu, nanti sikit2 boleh belajar."

Ana selalu dengar ungkapan ini daripada orang2 tua, "Orang perempuan ni, hebat mana dia belajar pun, dapur juga tempatnya. Tak akan boleh lari dari dapur"
Bagi ana kenyataan ini ada benarnya. Tak perlu kita menjadi tukang masak yang hebat, tetapi cukuplah sekadar kerja dapur menjadi kebiasaan buat kita yang bergelar wanita.


"Perempuan ni ada satu masalah lagi, asyik nak berlawa aja. Asal nak ke majlis2,semua nak pakai baju baru."

Bagi yang bergelar perempuan, adakah kenyataan ini terkena pada diri kita???

Mari kita kembali meyemak surat cinta daripada Allah, yakni Al-Quran yang memberi banyak peringatan buat kaum wanita dalam berhias.

Pada dasarnya perhiasan dalam erti kata mempercantik diri dan selain diri agar orang lain merasa senang memandang adalah diharuskan.Perhiasan itu selama mana ianya tidak bertentangan dan berlawanan dengan syara‘ adalah sangat digalakkan dan dituntut dalam Islam. Sebagai contoh, Allah memerintahkan agar manusia memakai perhiasan pada setiap kali pergi ke masjid, firmanNya:

“Wahai anak-anak Adam! Pakailah pakaian kamu yang indah berhias pada tiap-tiap kali kamu ke tempat ibadat (atau mengerjakan sembahyang), dan makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu melampau; sesungguhnya Allah tidak suka akan orang-orang yang melampaui batas.” (Surah al-‘Araf, ayat 31)

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلاَ تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الجَاهِلِيَّةِ الأُولَى

Dan tetaplah di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkahlaku (tabarruj) seperti orang-orang jahiliah dahulu". (Al-Ahzab:33)

Dalam Islam hukum bersolek bagi wanita ada pelbagai keadaan, ada hukumnya wajib, sunat, makruh dan haram, bergantung kepada keadaan dan niat atau tujuan ia dilakukan. Ayat di atas sebagai irsyad ( petunjuk/tunjuk ajar) kepada isteri-isteri Nabi s.a.w. agar tetap di rumah dan tidak bertabarruj sebagaimana orang-orang jahiliyah dahulu.

Mengapa jahilyah pertama/dahulu ini dikaitkan dengan tabarruj. Perempuan-perempuan jahiliyah pertama/awal memakai baju dari lu'lu' (permata), atau baju dari mutiara dan intan yang tidak berjahit kedua belah, dan berpakaian tipis yang menampakkan tubuh badannya. Dengan berpakaian begini, mereka akan berjalan di jalan-jalan mempamerkan diri mereka kepada kaum lelaki. Dan, dapat dirasakan bahawa zaman berkenaan adalah zaman yang penuh dengan kemewahan.

Beberapa Hadis Rasulullah saw sebagai paduan

أيَّمَا امْرَأَةٍ وَضَعَتْ ثِيَابَهَا فِي غَيْرِ بَيْتِ زَوْجِهَا، فَقَدْ هَتَكَتْ سِتْرَ مَا بَيْنَهَا وَبَيْنَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ

“Siapa saja di antara wanita yang menanggalkan pakaian-nya di selain rumah suaminya, maka ia telah mengoyak tirai pelindung antara dirinya dan Allah Azza wa Jalla.

مَثَلُ الرَّافِلَةِ في الزِّينَةِ في غَيْرِ أهْلِهَا ، كَمَثَلِ ظُلْمَةٍ يَوْمَ القِيَامَةِ لاَ نُورَ لهَا

“Permisalan wanita yang berhias untuk selain suaminya, adalah bagaikan kegelapan pada hari kiamat, tidak ada cahaya baginya.”

Maksudnya adalah wanita yang berlenggak-lenggok ketika berjalan dengan menarik pakaiannya, akan datang pada hari kiamat dalam keadaan hitam dan gelap, bagaikan berlenggak-lenggok dalam kegelapan. Dan hadits ini walaupun lemah, tetapi artinya benar, karena kenikmatan dalam maksiat adalah siksaan, wangi-wangian akan menjadi busuk dan cahaya menjadi kegelapan. Kebalikan dari taat, bahwa bau mulut orang yang berpuasa dan darah orang yang mati syahid lebih harum di sisi Allah dari bau minyak kasturi."

سَيَكُونُ فِي آخِرِ أُمَّتِي نِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ ، عَلَى رُؤُوسِهِنَّ كَأَسْنِمَةِ البَخْتِ ، اِلْعَنُوهُنَّ فَإنَّهُنَّ مَلْعُونَاتٌ

“Akan ada pada akhir umatku nanti wanita-wanita yang berpakaian tapi telanjang, kepala mereka bagaikan punuk unta, laknatlah mereka karena mereka adalah wanita-wanita yang pantas dilaknat.”

InsyaAllah,semoga menjadi peringatan buat yang bergelar muslimah.


Artikel lebih mendalam:http://saifunnizam.blogspot.com

25 June 2010

KELEBIHAN SEBAGAI SATU ANUGERAH...



Setiap manusia yang berada di dunia ini telah dikurniakan Allah Taala dengan berbeza-beza kelebihan dan keistimewaan. Ada di kalangan manusia yang bijak mengatur bicara, ada yang pandai bermain dengan pena, ada yang tajam pemikirannya dan ada pula yang merdu suaranya. Malah bermacam-macam lagi keistimewaan tersendiri yang dikurnia Allah Taala kepada manusia. Allah Taala telah berfirman di dalam surah Al-Luqman pada ayat ke-27 yang bermaksud,

“Dan kalaulah sekiranya pohon-pohon yang ada di bumi ini (dijadikan) kalam, dan laut pula (dijadikan dakwatnya) ditambah lagi sesudah itu dengan tujuh lautan, tidak akan habis kalimat Allah (untuk dituliskan). Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

Sungguh tidak terhitung banyaknya nikmat Allah Taala sehingga tiada terdaya untuk manusia menyenarai segala nikmat yang telah dikurniakan. Sebagai hambaNya, pernahkah kita bersyukur di atas segala kelebihan yang ada pada diri kita, yang mungkin orang lain tidak ditakdirkan untuk memilikinya? Pernahkah kita bersyukur atas ketajaman akal kita sebagai seorang pemerintah yang disegani manusia lain? Pernahkah kita bersyukur atas kepakaran kita dalam bidang ilmu sains sehingga mampu mencipta rekaan-rekaan baru yang mampu mengubah nasib manusia lain? Atau pernahkah kita bersyukur atas kehebatan tulisan-tulisan kita sehingga mampu mengubah minda manusia lain yang membacanya? Sama-samalah kita renungkan.


Selain itu pernahkah kita bertanya kepada diri sendiri, ke manakah kita gunakan kelebihan-kelebihan yang telah Allah kurniakan? Adakah kita menggunakannya untuk mendapatkan keredhaan Allah atau adakah kita menggunakannya untuk kepentingan diri sendiri dengan memperdayakan insan lain? Ingatlah segala-segalanya akan ditanya Allah Taala di padang Mahsyar nanti.

Analogi yang sama juga boleh kita gunakan dalam usaha kita untuk mengangkat Kalimah Allah Taala di bumi ini. Alangkah indahnya jika segala keistimewaan yang manusia miliki digunakan untuk menyampaikan kalimah-kalimah Allah dan saling ingat-memperingati antara satu sama lain. Lebih indah dan lebih cantik sekiranya kelebihan yang berbeza-beza ini dihimpunkan, disatukan dan diintegrasikan agar kalimah-kalimah Allah dapat disebarkan dengan lebih sempurna dan effisien kepada seluruh umat manusia . Andainya kepandaian kita dalam penulisan, kepetahan kita dalam berhujah, kecekapan kita dalam pengurusan dan karisma kita dalam memimpin, dihimpunkan, disatukan dan diintegrasikan dalam urusan dakwah, alangkah hebatnya dakwah yang akan dihasilkan.

Cuba kita imbas kembali zaman Rasulullah (s.a.w). Baginda (s.a.w) telah menghimpunkan segala kekuatan para sahabat (r.a) dan menggunakan kekuatan-kekuatan ini sesuai pada tempatnya. Kita mengetahui akan ketangkasan Panglima Islam terulung Khalid bin Al-Walid di dalam medan peperangan. Kita juga mengetahui akan ketinggian ilmu Saidina Ali bin Abi Talib (r.a.). Begitu juga ketegasan Saidina Umar Al-Khattab dan kehebatan Mus’ab bin Umair sewaktu dilantik menjadi duta Rasulullah (s.a.w) selepas perjanjian aqabah pertama untuk mengajar penduduk Madinah. Kekuatan-kekuatan para sahabat ini telah digilap dan dicanaikan sehingga akhirnya Rasulullah (s.a.w) berjaya membentuk sebuah Negara Islam pertama di dunia ini.

Justeru, kumenyeru wahai diriku yang sering alpa sahabat-sahabatku sekalian,

Kenalilah kekuatan dan kelebihan yang ada pada dirimu. Seterusnya gunakanlah ia untuk memartabatkan agama Islam.
Libatkanlah dirimu dalam urusan dakwah yang teratur. Sesungguhnya tiada pekerjaan yang lebih mulia selain pekerjaan Nabi dan RasulNya.
Libatkanlah dirimu dalam amal jama’i (dakwah secara kolektif) agar kekuatan dan kelebihan yang ada pada dirimu dapat memantapkan lagi usaha dakwah yang dilakukan. Sesungguhnya Rasulullah (s.a.w) amat suka kepada amal jama’i.


Akhir kalam, ingatlah ayat-ayat Allah di bawah sebagai pencetus semangat.

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.”

(Muhammad: Ayat 7)

“Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? (Iaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya."
(As-Shaff: Ayat 10 – 11)

24 June 2010

AL-QURAN, PENGUBAT KERINDUANKU...



"Abah, terima kasih kerana memperkenalkan Al-Quran buat anakmu"

Hanya ungkapan ini yang amat berharga yang dapat ana ucapkan kepada abah yang amat ana cintai. Tanpa sedar,abah mendidikku agar menjadikan Al-Quran sebagai teman setiaku dikala ana jauh dari keluarga.
Mak,kak na, masih ingat lagi saat kita berlumba2 untuk menghafal surah Al-Mulk pada suatu Ramadan dahulu? Terasa amat indah sekali apabila abah meminta kami untuk menghafal surah Al-Mulk. Kami berlumba2 menghafalnya sehingga habis Ramadan.
Pada cuti baru2 ini, ana seronok melihat abah dan mak berlumba2 membaca Al-Quran,Abah membetulkan bacaan mak dan abbah akan mentafsir ayat yang dibaca.
Hebatkan abah.. Cara yang paling bagus mendidik ahli keluarga untuk dekat dengan Al-Quran.
Ana sangat cemburu pada abahku yang sentiasa mendalami Al-Quran walaupun usianya semakin lanjut.
Abah sentiasa berpesan agar bacalah Al-Quran sehingga diri rasa seronok untuk membacanya lagi dan lagi..

Amatku rindui bacaan Al-Quran Abah bersama mak.



"Aku berlindung kepada Allah agar tidak menjadi salah seorang dari orang-orang yang jahil".
(Al Baqarah : 67)


Al-Quran sering kali di anak tirikan oleh umat islam. Mereka hanya memandang enteng akan kepentingan al-Quran. Al-Quran hanya sekadar hiasan di setiap penjuru rumah.

Kamus bergambar bertukar tangan, tanda penghargaan daripada si bapa sempena lulusnya anak di medan peperiksaan. Kalaulah kamus comel itu digantikan dengan al-Quran yang terjamin akan kesuciannya, sudah tentu mendapat keberkatan daripada Ilahi.

Tapi masa sekarang sudah berubah!. Tika dahulu anak kecil diasuh mengenal huruf-huruf hijaiyah, Muqaddam dihafal setiap kali menjelang maghrib, bagaikan menutup tirai senja.

Teringat cerita semalam, di tangan Tok Guru tersedia rotan yang panjang, gerun kami melihatnya. Kiranya tersalah, maka dirotannya kami. Begitulah peritnya menuntut ilmu yang tiada tandingannya.

Namun kini, cerita semalam hanya tinggal kenangan. Parut dan luka lama menjadi sejarah dalam kamus hidupku.

“Tahun ni Amirul UPSR lah Kak Nah, jadi berhenti sekejap mengaji dan kelas fardhu ain. Senang sikit. Boleh beri tumpuan pada UPSR. Maklumlah, tahun depan katanya nak ke MRSM.”

Sedih bukan! Apabila dunia menjadi keutamaan, akhirat dilengah-lengahkan. Semakin kita mengejar kemewahan, terasa bagaikan nilai keimanan luntur dalam sanubari. Manusia rakus mengejar arus kemodenan yang tidak pasti akan hentinya. Bagi saya itulah kesan kejahilan. Jahil bukan masalah kecil. Tapi sentiasa dikecil-kecilkan. Bagaikan tidak nampak di mata kita.

Apabila si anak tidak dapat melanjutkan pelajaran ke universiti, maka si ayah dan si ibu akan berasa malu mempunyai anak seperti ini. Sedangkan berapa ramai graduan universiti yang tidak layak bergelar sebagai manusia, jahilkah mereka? Mereka yang hebat dari sudut akademik namun tidak pada agama. Bak kata Saiful Islam yang dipetik dari blognya “...(mafhumnya) kita bukan mahu anak kita menjadi orang agama, tapi cukuplah sekadar orang yang beragama.”

Segala-galanya bermula daripada rumah, teringat akan pesanan Lukman al-Hakim kepada anaknya:

“Wahai anakku, ketahuilah, sesungguhnya dunia ini bagaikan lautan yang dalam, banyak manusia yang karam ke dalamnya. Bila engkau ingin selamat agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan SAMPAN yang bernama TAKWA, ISInya ialah IMAN dan LAYARnya adalah TAWAKKAL kepada ALLAH."


Daripada riwayat A-Bukhari dan Muslim, Rasulullullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud:
“Sesungguhnya anak-anak itu dilahirkan dalam keadaan fitrah. Ibu bapalah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi.”

Setiap anak yang dilahirkan suci akan sifatnya. Tiada noda-noda dosa, apatah lagi tompok hitam. Di sinilah bermulanya peranan ibu bapa dalam menzahirkan syariat Islam ke atas seseorang anak. Supaya anak-anak itu menjadi seorang insan yang sempurna akan akhlaknya dan tidak menyekutukan Allah.

Sumber: Dipetik daripada http://imtiazsofea.blogspot.com
http://www.iluvislam.com

23 June 2010

Adikku Sayang,Dengarkanlah......



Wanita solehah adalah wanita yang seni untuk dimengertikan. Biar di dunia namanya bukan siulan tetapi di langit namanya masyhur diseru. Wajahnya adalah ketenangan, pandangannya adalah ketulusan, lidahnya adalah kebenaran. Kadangkala lisannya adalah pisau yang menghakis duri, kadangkala bisikannya mengumpul semangat....

/(^_^)\ANTARA BIDADARI DAN PENGHUNI SURGA /(^_^)\

Wahai kakakku,,,,,!!!
Knapakah lemah sungguh kaum hawa itu,
Asyik berteman, tangis dan sendu sahaja???
Wahai adikku,,,
bukan wanita itu lemah dik, karena tangis dan sendunya
Tetapi distulah wahai adikku, kekuatan bisa meleburkan ego seorang lelaki
Dan menjadi Izzah yang lebih gagah, bahkan gagah dari egonya seorang lelaki
Karena sendu rayunya, nabi Musa A.S, terselamat dari kekejaman Fir aun
Duhai adikku,,,
lembut wanita itu bukan lemah, tetapi senjata.
Namun wahai kakakku,,,,,!!!!
Wanita itu fitnah dunia
Pernakah adikku dengar??? Pesanan Illahi pada hambanya???
Wahai lelaki lelaki yang beriman, tundukkanlah pandanganmu dan tutupkanlah
auratmu
Cuba adik nilai, pada siapa terlebih dahulu Allah dahulukan pesanannya???
Pada hamba yang bergelar Ar Rijal Karena andai si lelaki menjaga pendangannya,
Maka tidak mungkin terlihat akan wanita yang menjadi fitnah pada dirinya.
Dan tidaklah Allah lupakan pesanan buat wanita,
Agar memelihara auratnya, karena disitulah kehormatannya.
Bukan fitnah semata mata jikalau Ar Rijal dan An Nisaa
Sama-sama mematuhi pesanan Illahi itu.
Sesungguhnya wanita yang beriman yang sholehah itu lebih baik dari ribuan lelaki
yang soleh.
Tapi kakakku!!!
Kenapa wanita itu menjadi peragaan???
Tidakkah mereka merasa malu???
Wahai adikku sayang,,,
Al Haya (sifat malu) ada dalam diri setiap insan
Wujudnya seiring dengan nafas insani dan Al Haya itulah pakaian iman
pada diri wanita, begitu indah Al Haya itu sebagai pembenteng diri
Kamu??? Bilamana Al Haya itu lebur, maka luntur pulah imannya
Kenapa sebagian besar wanita merelakan diri mereka menjadi peragaan???
Karena mereka sebenarnya paranoid, merasakan diri belum cukup menarik.
Mereka yang sebenarnya kalah dari segi psikologi.
Namun adikku!!!
Wanita solehah itu pasti melindungi diri mereka dari perbuatan murahan itu.
Wahai adikku!!!
1001 keindahan penciptaan wanita, pandai pandailah dikau
menilai, antara permata dan debu debu kilauan pasir.
Wahai adikku!!!
Janganlah adik gusar, tatkala tiada lelaki yang hadir memetikmu
Dan jangan engkau sekali kali merendahkan dirimu, menggugurkan diri
Dan menyembah tanah, sedangkan engkau .
Sebenarnya telah Allah jadikan begitu tinggi
MARTABATMU !!!




17 June 2010

SAHABATKU, KAMI REDHA....


Ya Allah, sahabatku ini bungaku. Tanpanya tiada seri dunia. Sahabatku ini maduku. Penawar banyak perkara. Sahabatku ini guruku. Mendidik dengan penuh mesra. Kucintai sahabatku ini kerana dia membawaku kepada CINTAMU. Jangan Kau biarkan dia sendirian di alam barzakh,bahkan di akhirat. Kau jagalah dia. Amatku sayangi dia keranaMu....

Sahabatku, Fatima Zurwanti bt Zulkifly..Berbahagialah dikau di samping pencipta kita.
Alhamdulillah,Allah pinjamkan atim dalam kehidupan ana,walau baru dua tahun, tetapi ikatan hati telah terbina utuh.

Sahabatku, kami reda dengan pemergianmu walaupun hati ini berat sangat. Selama ini dikaulah yang menyerikan kehidupan kami dengan senyuman dan usikanmu yang tak pernah henti. Ana terasa bagaikan satu mimpi. Semuanya berlaku pantas. Usikanmu semasa kita sama2 ke kenduri kak sufi masih segar dan terngiang2 di fikiran dan telingaku. Namun, ana reda sahabatku kerana ana pasti dikau berbahagia disana. Allah menjemputmu dalam keadaan yang baik,di bulan yang baik. Cukuplah untuk kami semua turut berada tenang dengan pemergianmu.

**********
ISNIN,14 JUN 2010,1 REJAB 1431H
Ana terima satu sms pada waktu malam yang menyatakan atim kemalangan dan dalam keadaan kritikal. Ana pastikan adakah benar berita yang ana terima kerana ana sangat terkejut. Dan akhirnya kak hawa memastikannya kerana menerima panggilan daripada kak ju. Terasa bagaikan satu mimpi. Tetapi itu adalah hakikat yang perlu diterima.
Ana dan dua orang sahabat bernekad akan menziarahi atim di hospital pada keesokkan harinya.

SELASA,15 JUN 2010, 2 REJAB 1431H
Fokusku dalam kelas sudah hilang kerana saat itu hanya atim berada difikiranku.
**********
Walaupun kami tidak pernah sampai ke putrajaya dengan kenderaan awam, kami redah juga kerana terlalu rindukan atim. Setibanya di hospital putrajaya, kami disambut oleh kak ju dan membawa kami ke wad ICU... hati ini terasa berat untuk melangkah kerana membayangkan bagaimana keadaan sahabatku yang sangat periang tetapi hari ini terlantar di ICU. Namun ana gagahkan diri ini bersama sahabat yang lain. Setibanya kami di wad ICU, terlihat tubuh sahabatku yang terlantar di atas katil dan mesin2 bantuan memenuhi sahabatku. Saat itu hanya Allah yang tahu betapa sedihnya hati ini. Walau ana cuba tahan air mata dari mengalir,tapi akhirnya ana tumpas,tak dapat dikawal lagi. Tetapi ana terus berdoa agar Allah memanjangkan usianya. Terasa sunyi kerana selama ini arwahlah yang banyak menghiburkan suasana.
**********
Istimewanya hari ini kerana ada kenangan yang tak dapat dilupakan. Setiap hari selasa, arwah yang memegang jawatan sebagai Biro Disiplin Mahallah akan membuat announcement agar sisters memakai stoking,handsocks dan menutup aurat yang sempurna semasa ke pasar malam. Ana yakin arwah melaksanakan tugas bukan hanya kerana jawatan tetapi arwah sangat sayang pada sisters. Jika tak ada announcement pada hari selasa yang akan memperingatkan tentang aurat, ana terasa pelik. InsyaAllah, pesananmu akan kami ikut.
**********
Pulangnya ana dari menzirahi arwah di hospital dengan perasaan yang sangat berat kerana ana terasa ingin sentiasa bersamanya sepanjang masa. Tetapi ada tanggungjawab yang lain ana perlu dahulukan. Ana berazam ana akan datang lagi pada hari khamis. Selagi mata ini masih terbuka, hanya arwah yang berada di fikiran ana.
**********
Ana menerima sms bahawa arwah sedikit stabil dari siang tadi. Hati ini bersyukur sangat mendengar perkembangan ini.

RABU,16 JUN 2010, 3 REJAB 1431H
Terlalu rindukan atim. Terasa ingin sahaja kaki ini melangkah untuk berada di sampingmu. Namun,ku pujk diri ini agar melawat atim esok hari kerana ana tiada kelas.
**********
Selepas pulang dari kelas, ana dapat makluman atim buat pembedahan semalam. Lalu ku terus sms pada kak maziah yang setia menunggu atim bersama kak hawa. Jawapananya.....
"Semalam tak jadi buat pembedahan, doakan atim, dia tengah nazak,bacakan yassin" Ya Allah, hanya air mata yang mampu mengalir. Ana tak mampu berkata2. Pada masa yang sama ana terima panggilan daripada Mdm Asmeza.. " Hidayah, mdm tak tahu nak cakap apa, tapi hidayah datang la tengok atim sekarang juga" Hati ana semakin sebak.
***********
Ana bergegas untuk ke hospital putrajaya. Sahabatku menerima sms yang bertanyakan adakah benar berita yang mereka terima bahawa atim telah tiada. Tetapi, kami menguatkan diri untuk tidak percaya selagi kami tidak sampai. Ketika berada di dalam bas, ana menerima panggilan daripada madam asmeza lagi. Waktu itu hati sangat berdebar untuk menjawab,tetapi ana gagahkan juga. "Hidayah,dah terima berita terbaru?" hanya air mata yang mampu mengalir bagi menjawab persoalan itu. Kemudian bertubi2 sms yang ana terima tentang kembalinya atim kepada Allah.
*************
Alhamdulillah, ana dan beberapa sahabat dapat mencium arwah sebelum dimandikan. Sebak hati ini melihat tubuh yang kaku dan pucat.... Hanya doa yang mampu kami hadiahkan buatmu sahabatku...
*************
Arwah disolatkan di surau berdekatan perumahan arwah. Arwah dibawa pulang ke terengganu selepas isyak bagi proses pengebumian.


Atim, dirimu akan sentiasa diingati olehku. Dikau terlalu berharga buatku.
"Ya Allah, kami bersyukur kerana Engkau meminjamkan atim kepada kami buat seketika, kami redha dengan pemergiannya kerana kami pasti Engkau menyayanginya melebihi sayang kami kepadanya..."

13 June 2010

AHLAN WASAHLAN REJAB...



“Rejab bulan Allah, Syaaban bulanku dan Ramadan bulan umatku..”


Imam al-Thabrani meriwayatkan daripada Anas bin Malik, apabila tibanya bulan Rejab, Baginda mendoakan: “Ya Allah, berkatilah hidup kami di bulan Rejab dan Syaaban dan sampaikan (hayat) kami kepada bulan Ramadan.”



Pengertian Rejab bermakna kebesaran atau kemuliaan dan ia membawa maksud bulan yang dibesarkan atau dimuliakan. Masyarakat Jahiliyah menamakan bulan ini dengan bulan Rejab kerana mereka memulia dan menghormati bulan ini dengan mengharamkan berperang di dalamnya. Dan Rasulullah SAW mengekalkan nama ini dan mengharamkan pertumpahan darah di bulan Rejab. Dan bagi umat Islam, kita memperingati dan memuliakan Rejab sempena dengan peristiwa besar yang berlaku kepada Rasulullah SAW iaitu peristiwa Isra' dan Mi'raj.

Peristiwa Penting

1.Hijrah Pertama Hijrah ke Habsyah (Ethiopia)

Pihak musyrikin Mekah meningkatkan tekanan dan ancaman kepada Rasulullah SAW dan mereka yang beriman kepada Rasulullah SAW pada ketika itu. Ada di kalangan sahabat yang mengadu kepada Rasulullah SAW tentang derita yang mereka tanggung lalu Rasulullah SAW memerintahkan agar mereka berhijrah ke negeri Habsyah.

Tujuan hijrah ini adalah untuk menyelamatkan iman dan keselamatan diri di samping untuk mencari tapak baru untuk Islam bertapak dan menyusun langkah untuk agenda seterusnya. Diantara mereka yang berhijrah ke Habsyah ialah Saidina Othman RA dan istrinya Roqiah anak Rasulullah SAW. Jumlah mereka adalah 14 orang termasuk 4 orang wanita. Habsyah dipilih adalah kerana rajanya dikenali dengan toleransi dan sikap terbukanya.

2. Isra' dan Mi'raj

Isra'dan Mi'raj ertinya Rasulullah SAW dijalankan dari Mekah ke Baitulmuqaddis di waktu malam dan diangkat ke langit bertemu Allah SWT dan untuk mengambil kewajipan solat 5 waktu dari Allah SWT. Dalam menentukan tarikh bila berlakunya peristiwa ini, sebahagian ulama mengatakan pada 27 RabiulAkhir; sebahagian ulama mengatakan pada 17 RabiulAwal; sebahagian ulama mengatakan 29 Ramadhan; sebahagian ulama mengatakan pada 27 Rejab dan sebahagian ulama yang lain mengatakan pada tanggal-tanggal selain dari yang tersebut.

Menurut Chalil, 1999 sebagaimana yang dijelaskan oleh Dr.(H) Hj. Kassim Bahali, ada setengah ulama mengatakan pada malam tanggal 7 RabiulAwal. Adapun yang terbanyak ialah golongan yang mengatakan pada tanggal 27 Rejab, sekalipun tidak dengan alasan yang kuat.

Tahun berlakunya juga terdapat perselisihan pendapat ulama, ada sebahagian yang mengatakan pada tahun ke 5 dari Bi'tsah (tahun mula diutusnya peribadi Nabi), sebahagiannya berpendapat pada tahun ke 12 dari Bi'tsah; sebahagiannya berpendapat pada tahun sebelum Nabi hijrah ke Thaif, sebahagian berpendapat pada tahun ketiga sebelum hijrah Nabi S.A.W ke Madinah dan ada yang sebahagiannya pula berpendapat lain dari semuanya itu. Bagaimanapun seorang ahli sejarah Islam bernama Ibnu Saad telah mencatatkan dalam kitabnya "At-Tobaqatil Qubra", bahawa berlaku israk mikraj terhadap Nabi s.a.w. ialah pada lapan belas bulan sebelum Nabi S.A.W. hijrah ke Madinah dalam satu peristiwa yang amat bersejarah itu.(Tazkirah, Pusat Zakat N. Sembilan)

3. Perang Tabuk

Tabuk adalah mengambil nama sempena nama satu tempat di Utara Semenanjung Arab di mana Rasulullah SAW dan 30 ribu tentera Islam berkumpul. Tidak berlaku pertempuran kerana tentera Rom telah melarikan diri kerana takut dan gerun kepada kekuatan dan kecekalan tentera Islam yang sanggup menghadapi berbagai kesukaran.

4. Pembebasan Baitul-Muqaddis

Baitul Muqaddis telah dibuka pada zaman Saidina Umar Al-Khattab RA di zaman pemerintahannya. Akibat kelalaian dan perpecahan uamat Islam di zaman pemerintahan Abasiyah, umat Kristian (tentera Salib) telah melakukan serangan demi serangan ke atas Baitul Muqaddis dan akhirnya dapat menawan kota suci Baitul Muqaddis setelah 500 tahun dikuasai oleh pemerintahan Islam. Tentera Salib telah menduduki Baitul Muqaddis hampir 60 tahun sebelum dibebaskan kembali oleh panglima Islam terkenal Salehuddin Al-Ayubi. Beliau telah berjaya menawan kembali Baitul Muqaddis dari tangan tentera Salib pada hari Jumaat, 27 Rejab 583H. Dan pada tahun 1967 bersamaan 1387H umat Yahudi pula menawan Baitul Muqaddis (Palestin) dan menamakan negara baru mereka dengan nama Israel.

5. Lahirnya Imam Syafie RH.

Nama sebenar Imam Syafie RH ialah Muhammad bin Idris. Beliau lahir di Ghuzah, Palestin pada tahun 150H bersamaan 767 Masehi dalam bulan Rejab. Beliau adalah salah seorang dari empat imam mazhab yang besar dalam dunia Feqah. Malaysia mengamalkan mazhab Syafie. Diantara peninggalan imam Syafie RH yang tiada ternilai harganya dan menjadi rujukan sehingga sekarang ialah kitab al-Umm.

Sumber: http://hassanadlio.blogspot.com/


12 June 2010

AWAS,MAWAR AGAMA!!!





ASAL FOTO INI INI ADALAH BERTUDUNG SEMPURNA, NAMUN TELAH DIEKSPLOITASI MELALUI TEKNIK SUPER IMPOSE DAN SINAR X-RAY UNTUK MENAMPAKKAN BAHAGIAN DALAMAN. MAKA KEPADA PARA MUSLIMAH DIKASIHI ALLAH SEKALIAN ,TOLONG DELETE FOTO-FOTO ANDA DALAM MANA-MANA LAMAN PERIBADI ANDA SEPERTI fACEBOOK ,BLOG @ fRIENDSTER SEBELUM MENJADI MANGSA DAN FOTO-FOTO ANDA TERSEBAR DI INTERNET OLEH MUSUH2 ISLAM DAN KAKI PORNOGRAFI
sumber:
http://serikandiumar93.blogspot.com/


Wahai muslimah2 hiasan dunia,

Imbaulahlah kembali bagaimana kekasih tercinta kita yang amat kita rindui,Rasullullah mengangkat martabat kita sebagai wanita.
Tanyalah diri kita...
Adakah ini caranya kita menghargai pengorbanan Rasulullah???

"Ya Rasulullah, kami umatmu amat merindui hari pertemuan bersamamu, Kami bersyukur kerana terpilih menjadi umatmu. Kami amat berharap syafaatmu di akhirat kelak. Ya Allah, ampunilah dosa2 kami."

Adakah kita lupa betapa bimbangnya Rasulullah pada kita kerana baginda melihat sendiri ramainya wanita yang menderita di neraka. Jauhilah diri kita dan para muslimah yang lain dari seksa api neraka yang sangat pedih.

Wahai wanita hiasan dunia,
Marilah kita renungi pesanan junjungan Nabi Muhammad saw kepada kita dan sedaya upaya kita cuba untuk tidak menjadi bahan bakar.

"Kebanyakkan wanita itu adalah isi neraka dan kayu api." Hazrat Aishah bertanya, "Mengapa wahai Rasulullah s.a.w.?" Jawab Rasulullah s.a.w. :

1. Kerana kebanyakan perempuan itu tidak sabar dalam menghadapi kesusahan, kesakitan dan cubaan (seperti kesakitan melahirkan anak, mendidik anak-anak dan melayani suami serta melakukan kerja-kerja rumah.)

2. Tiada memuji (bersyukur) di atas kemurahan Allah yang didatangkan melalui suaminya. (Jarang terdapat orang perempuan yang mahu mengucapkan terima kasih di atas pemberian suaminya.)

3. Sering mengkufurkan (engkar) terhadap nikmat Allah. (Contohnya: Apabila berlaku sesuatu pertengkaran ada isteri yang berkata sudah 10 tahun kahwin dengan awak tidak ada apa-apapun.)

4. Gemar bercakap perkara yang sia-sia yang berdosa. (Contohnya: bercakap mengenai perabot-perabot rumah yang tidak perlu dan mengumpat.)

5.Kurang akal dan kurang ilmu pengetahuannya dalam agama (iaitu mereka sering tertipu atau terpengaruh dengan pujuk rayu lelaki, rakan-rakan, alam sekeliling dan suasana serta kemewahan lahiriah.)

Keadaan wanita 10 kali ganda seorang lelaki di dalam neraka dan 2 kali ganda seorang lelaki di dalam syurga.

Wanita yang menyakiti hati suaminya dengan lidahnya pada hari Qiamat nanti Allah jadikan lidahnya sepanjang 70 hasta kemudian diikat kebelakang tengkoknya.

Mana-mana wanita yang bermasam muka menyebabkan tersinggung suaminya, maka wanita itu dimurkai Allah sehingga ia bermanis muka dan tersenyum mesra pada suaminya.

Perempuan yang melabuhkan pakaian dalam keadaan berhias (bukan untuk suami dan mahramnya) adalah seumpama gelap-gelita pada hari Qiamat tiada Nur baginya.

Pertama urusan yang ditanyakan pada hari akhirat nanti ialah mengenai solat dan mengenai urusan suaminya (apakah ia menjalankan kewajibannya atau tidak).

Mana-mana perempuan yang memakai bau-bauan kemudian ia keluar melintasi kaum lelaki ajnabi agar mereka tercium bau harumnya maka dia adalah perempuan zina dan tiap-tiap mata yang memandang itu adalah zina.

Wahai kuntuman mawar sekalian,
Sedarlah dari dibuai kemewahan duniawi yang sementara.Semuanya hanya mainan semata-mata, ayuh bawa hatimu kepada Tuhan, pasti akan kau temui kebahagiaan yang hakiki. Duhai muslimah, ingatlah bahawa engkau ibarat permata berharga di tengah lautan, hanya insan yang terpilih mampu memilikimu.
Pagari dirimu dengan duri yang tajam, kebalkan hatimu duhai mawar agama, keraskan hatimu melawan nafsu.

11 June 2010

ISTIMEWA BUAT ALANG & ACIK...


Alhamdulillah, hari ini ana buat post khas buat dua orang sahabat dunia akhirat ana. 11 dan 12 JUN 2010 merupakan ulangtahun kelahiran mereka yang ke-20.

FATIN NABILA BT JAMALUDIN
NURUL ISDIYANTIE BT ILIAS

SANAH HELWAH BUAT ALANG DAN ACIK.
Semoga hidup antunna selama ini diberkati Allah.



Inilah mawar2 agama yang sntiasa bersama ana disaat ana senang atau susah. Alhamdulillah,Allah mempertemukan hati2 kami sesama kami belajar di madrasah tercinta iaitu Maktab Rendah Sains Mara BESERI, perlis. Terlalu banyak memori kami bersama. Kami akan bersama2 berusaha menuntut ilmu Allah, saling menguat dikala ada yang lemah. Di situlah ana mengenal erti ukhuwah yang menantikan syafaat bagi orang yang berkasih-sayang kerana Allah.

Dengan izin Allah kami dipisahkan sebentar setelah SPM. Di saat itu kerinduan di hati ini sangat menggunung. Barulah ana terasa kukuhnya tali yang mengikat hati-hati kami. Dan akhirnya kami dipertemukan semula oleh Allah untuk sama2 meneruskan pengajian dan meneruskan rantai perjuangan Rasulullah tercinta. Betapa hebatnya perancangan Allah buat kami bertiga. Terasa indah sekali nikmat ukhuwah yang Allah campakkan ke dalam hati2 kami.

"Tujuh golongan yg Allah akan naungi mereka di bawah naunganNya pada hari yang tiada naungan melainkan naunganNya sahaja. antaranya ialah dua orang yg berkasih sayang kerana Allah, mereka berhimpun dan bertemu keraba Allah dan berpisah pun kerana Allah."
(riwayat al-Bukhari,Muuslim,Malik,al-Tarmizi dan al-Nasa'i daripada Abu Hurairah r.a)


Sahabatku,
Kuharapkan mekar di hati
Agar persahabatan suci ini
Kan terus mantap
Menjadi syafaat
Terukir indah
Di pintu Jannah....

Doakan kami terus menjadi sahabat hingga ke Jannah kelak.InsyaAllah..


p/s: alang,acik selamat menjadi dewasa.=)

06 June 2010

HARI INI.............


Hari ini hari lahirku,
hari ini bertambah lagi usiaku,
hari ini bertambah jua tanggungjawabku,
hari ini akan menjadikan diriku lebih matang dek ujian yang akan mendatang,
hari ini Allah telah memendekkan lagi jarakku denganNya,
hari ini semakin berkurang tempoh untuk beramal,
hari ini semakin kubur mempersiap tempat untukku,
hari ini semakin bersedia malaikat maut datang menjemput,
hari ini semakin dekat masa amalan dapat dihitung,
hari ini semakin hampir haruman FIRDAUS @ azabnya JAHANAM....

"Ya Allah,kau ampunilah kedua ibubapaku dan sayangilah mereka sepertimana mereka menyayangiku sejak aku kecil."

Terima kasih khas buat mak,abah,kak,abg chaq,abg cik,kak na...


Buat sahabat2 yang amat ana kasihi,

Ana ingin sahabatku tahu yang ana telah jadikan kalian sebahagian dari kecintaanku, tidak lain adalah kerana Allah,
Ana ingin sahabatku mengerti yang ana perlu doa dari sahabat2 agar tetap kakiku di jalan ini,
Ana ingin sahabatku faham, ana punya banyak kelemahan yang terkadang melukai dan membuatkan sahabat2 tidak senang dengan ana,
Jadi,wahai sahabat2 yang dirimu sentiasa di hati, ampunilah tiap khilafku, mungkin tidak mampu untk ana hilangkan parut luka hatimu,tapi ana sentiasa berharap untuk menjadi sahabat yang setia di sisi,dalam payah dan senangmu kerana persahabatan kita tertaut demi cintaNYA....

p/s: SANAH HELWAH juga buat Principal yang sangat disayangi,MDM ASMEZA dan Sahabat beseri yang amat dirindui,ASHAKINA HARUN.

03 June 2010

FREE PALESTINE



BANTUAN TERPANTAS KITA

La hawla wal Quwwata Illah billah, bantuan terpantas dari kita buat masa ini adalah qunut nazilah, serta doa buat umat Islam Palestin dan moga Allah s.w.t menghancurkan tentera Israel dengan tenetra MalaikatNya. Jika doa Muslim Palestin tidak mencukupi bagi mendapatkan kemaqbulan di ketika ini, marilah kita sama-sama dengan segera membantu mereka, di harap doa kita mampu membantu mereka dalam kadar segera.

QUNUT NAZILAH

Berikut adalah cadangan Qunut Nazilah dengan baris dan ertinya, agar boleh dibaca oleh orang ramai.

اللّهُمَّ إِنّا نَسْتَعِينُكَ وَنُؤمِنُ بِكَ ، وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْكَ ونُثْنِيْ عَلَيْكَ الخَيْرَ وَلاَ نَكْفُرُكَ ، اللَّهُمَّ إيَّاكَ نَعْبُد ، وَلَكَ نُصَلِّي وَنَسْجُدُ ، وَإِليكَ نَسْعَى وَنَحْفِد ، نَرْجُو رَحْمَتَكَ وَنَخْشَى عَذَابَك ، إِنَّ عَذَابَكَ الجَدَّ بِالكُفَّار مُلْحِق ، اللهم عَذِّبِ الكَفَرَةَ وَأهْلَ الكِتَابِ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ

Maksudnya : "Ya Allah sesungguhnya kami memohon pertolongan dariMU dan kami beriman denganMu, dan kami bertawakkal kepada Mu, dan kami memuja Mu dengan kebaikan dan kami tidak mengkufuriMU, Ya Allah hanya engkau yang kami sembah dan kepada Mu kami menunaikan solat dan bersujud, kepadaMu kami berusaha, kami mengharapkan rahmatMu dan kami takutkan azabMu, sesungguhnya azabMu yang pedih akan dikenakan kepada orang-orang yang kafir, Ya Allah azablah orang-orag kafir Ahli kitab yang menghalang-halangi dari jalanMU."

اللّهمّ إِنَّا نَجْعَلُكَ فِي نُحُورِ أَعْدَائِنَا ، ونَعُوذُ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ

اللّهمّ مُنْزِلَ الكِتَابِ، وَمُجْرِيَ السَّحَابِ، وَهَازِمَ الأَحْزَابِ، اِهْزِمْ اليَهُودَ الغَاصِبِيْنَ المحُتَلِّيْنَ، وَانْصُرْناَ عَلَيْهِمْ وَزَلْزِلْهُم. اللّهُمّ بَدِّدْ شَمْلَهُم وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، و شَتِّتْ كَلِمَتَهُم , خَالِفْ بَيْنَ قُلُوبِهِم، ، وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُم , وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْباً مِنْ كِلاَبِكَ يا قهار , يا جبار و يا مُنْتَقِمَ , اللهم أَنْزِلِ بِهِم بَأْسَكَ الَّذِيْ لايُرَدُّ عَنِ القَوْمِ المُجْرِمِين.

Erti :
Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami menjadikan-Mu sebagai pendinding (kepada musuh2) kami, dan kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan mereka.

Wahai Tuhan kami, wahai Tuhan yang menurunkan al-Kitab (al-Quran), dan wahai yang menjalankan awan, dan wahai yang menghancurkan tentera al-Ahzab, hancurkanlah Yahudi perampas dan penjajah dan bantulah kami ke atas mereka dan goyankanlah mereka.

Wahai Tuhan kami, binasakanlah kesempurnaan mereka, dan pecah-belahkanlah jemaah/kesatuan mereka, dan gagapkanlah perkataan mereka (melalutkan kereka), pecah belahkanlah hati-hati mereka, goyahkanlah pendirian mereka, dan hantarkanlah anjing ke atas mereka dari anjing-anjing suruhanMu, wahai Tuhan Yang Maha Gagah Perkasa, wahai Tuhan Yang Maha Berani, wahai Tuhan Yang Maha Berdendam, wahai Allah tuhan kami, turunkanlah ke atas mereka kemarahan dan kesakitan dariMu yang tidak mampu ditolak oleh kaum yang berdosa.

اللهم اُنْصُرِ المُسْلِمِيْنَ وَالمُجَاهِدِينَ عَلىْ اليَهُود..اللّهم انْصُرْناَ عَلَيْهِم فِي كُلِّ مَكَانٍ..اللّهمّ أَرِناَ فِيْهِمْ عَجَائِبَ قُدْرَتِكَ .. اللّهمّ أًحْصِهِمْ عَدَداً وَاقْتُلْهُمْ بَدَداً وَلاَ تُغَادِرْ مِنْهُمْ أَحَداً..اللّهمّ اجْعَلْهُمْ غَنِيْمَةً لِلْمُسْلِمِيْن..اللّهمّ اجْعَلْ سِلاَحَهُمْ فِي صُدُوْرِهِمْ وَكَيْدَهِمْ فِي نُحُورِهِمْ وَتَدْبِيْرِهِمْ تَدْمِيْراً لهَمُ , اللّهمّ اْجْعَلْ الملائكةَ تُعِيْنُ المسلمين ..اللّهمّ سَدِّدْ رَمْيَهُمْ .. اللّهمّ سَدِّدْ رَصَاصَهُمْ

Erti : Ya Allah, bantulah muslimin dan pejuang Islam dalam petempurannya dengan Yahudi, Ya Allah bantulah kami untuk mengalahkan mereka di mana-mana sahaja, Ya Allah tunjukkanlah kepada mereka keajaiban kuasaMu, Ya Allah jadikanlah mereka boleh dibilang, dan bunuhlah mereka sebinasanya, dan janganlah engkau lepaskan mereka walau seorang. Ya Allah jadikanlah senjata dan harta mereka sebagai harta rampasan di tangan kaum Muslim, Ya Allah jadikanlah senjata mereka mengenai dada mereka sendiri, dan helah mereka mengenai tengkuk mereka, dan perancangan mereka penghancur mereka sendiri, Ya Allah jadikanlah para Malaikat membantu kaum Muslimin, Ya Allah tepatkanlah tembakan dan lontaran mereka

اللّهمّ أَهْلِكْهُمْ كَمَا أَهْلَكْتَ إِرَمَ وَعَاد ... اللّهمّ صُبَّ عَلَيْهِمْ سَوْطَ عَذَابِك فَإِنَّهُمْ أَفْسَدُوْا فِي البِلاَدِ وَقَتَلُوْا العِبَادَ , اللهم انصُرْ إِخْوَانَناَ فِي لُبْناَن وَفِلَسْطِين وَافغانستان والعراق وَجَمِيْعِ بِلاَدِ المسلمين

Erti : Ya Allah hancurkanlah mereka sebagaimana engkau mengahncur kaum Iram dan ‘Ad , Ya Allah palulah mereka dengan paluan azaz kerana mereka telah melakukan kerosakan dalam negara dan membunuh para hambaMu. Ya Allah bantulah saudara kami di Lubnan, Palestin, Afghanistan, Iraq dan seluruh negara umat Islam.


Teruskan berdoa untuk keselamatan rakyat Palestin khususnya yang semakin tersekat bantuan asasinya, demikian juga Iraq dan umat Islam, doakan bala bagi Yahudi, pemimpin Amerika dan rakyatnya yang menyokong, pemimpin Mesir dan sekutunya-sekutu mereka yang membuka jalan dan menyokong serangan pengganas Yahudi ini. Doa kita boleh bacanya sebagai :-

a- Qunut Nazilah dalam setiap solat fardhu kita, kita juga dibenarkan untuk memegang kertas doa semasa qunut tersebut kerana tentunya sukar untuk menghafalnya. Itu tidak membatalkan solat dalam semua mazhab termasuk mazhab Syafie kerana anda tidak bergerak besar berturut-turt sebanyak tiga kali. Hanya angkat sekali kertas doa, berhenti sebenar kerana membaca, kemudian terus turun sujud, tiada berturut-turut.

b- Doa semasa sujud dalam setiap solat. Ia lebih maqbul berdasarkan nas yang sohih.

c- Khatib bacalah doa untuk Palestin di hujung khutbah Jumaat.

d- Dan banyak lagi waktu doa maqbul.


www.zaharuddin.net

02 June 2010

SANAH HELWAH


Ibnu Mas'ud berkata...
"Perkara yang paling menyedihkan bila tiba tahun baru adalah umurku bertambah lagi tapi amalanku tidak bertambah"

Bila tiba ulangtahun kelahiran kita, apa yang selalu kita perkatakan ialah,"dah tua la". Tapi adakah kita terfikir tentang amalan kita? Mari kita renung2kan.

Siapa yang patut kita hargai di Hari Ulangtahun Kelahiran kita???
InsyaAllah, marilah kita sama2 bersyukur pada Allah kerana mengurniakan mak dan ayah yang membesarkan kita,yang mendidik kita dan menjaga kebajikan kita.

"Ya Allah, ampunilah dosa-dosa kedua ibubapaku, sayangilah mereka sepertimana mereka menyayangiku sejak aku kecil."

TERIMA KASIH MAK,ABAH.....

Dikesempatan ini ana ucapkan SANAH HELWAH buat ADIK2,SAHABAT2 & KELUARGA YANG AMAT DICINTAI,

1.FATIN SURAYA BT MOHD ISA (2 JUN)
2.ABDUL HAYYIE BIN WAN ISHAK (4 JUN)
3.FATIN NAJWA BT AMRAN (5 JUN)
4.HIDAYAH BINTI ABD HALIM (6 JUN)
5.NURUL IZZATI BT SYAFIE (7 JUN)
6.NUSAIBAH BINTI AMRAN (7 JUN)
7.HUZAIDA BT ABD HALIM (8 JUN)
8.FATIN NABILA BT JAMALUDIN (11 JUN)
9.NURUL ISDIYANTIE BT ILIAS(12 JUN)
10.MOHD LOKMAN BIN FAIVDULLAH (13 JUN)
11.NURUL FATTIHAH BINTI ZAHARI (18 JUN)
12.MOHD FARID BIN ZULKIFFLI (24 JUN)
13.SITI AISYAH BINTI IDRIS (24 JUN)
14.SARAH SYAZWANI BINTI SHAIFUDDIN (26 JUN)